22 September 2017

....

Jangan terlalu naif sayang.

Di dunia yang kejam ini,
Jangan terlalu percaya akan sikap baik.
Lebih baik apatis.

Terlalu percaya dengan setan-setan bermulut manis,
Membuat kamu terlihat bodoh.
Menjadi bual-bualan si pembawa berita.

Tapi tak apa.

Nyatanya kamu sudah belajar satu lagi tentang hal berharga.

Yang kuat, sayang.
Di depan masih banyak pelajaran menanti.

19 September 2017

Catatan Kecil

Seketika rasa sakit itu menyergap.
Membuat saya terdiam dalam pikiran yang mengawang bebas.
Memaksa saya kembali ke masa lampau,
dan menemui pertanyaan-pertanyaan "Mengapa?"
yang tak bisa terjawab.
Hati saya perih.
Saya merasa sesak.
Muak.

Kabar itu kembali menghantui,
Sosoknya kembali asing.
Kembali tak bisa saya percaya.
Terperosok dalam kesedihan yang menyayat.

Tapi...
Tidak lagi untuk kali ini.
Kali ini saya memutuskan untuk bebas dari belenggunya.

Yang lalu biarlah berlalu,
karena mengingat luka, hanya akan membuat nyeri.
Sakit bukan untuk diratapi,
tapi jadi bekal untuk masa depan.

Saya bukan lagi produk dari masa lalu.
Biarlah berlalu segala yang menyakitkan,
seiring sang waktu yang tak akan pernah berulang.

Kini saya berdiri tegak,
berhadapan dengan diri saya sendiri.

Memang bodoh,
tapi kali ini saya hanya ingin terjun se-terjun-terjunnya.
Tanpa prasangka.

mungkin akan mendarat dengan nyaman,
mungkin akan hancur berkeping-keping.

Entahlah.

Hidup memang merupakan sekumpulan ketidakpastian.

Yang pasti, saya ingin tetap bahagia menghadapi ketidakpastian itu.

16 July 2017

Tentang Berdoa

Pernah gak sih kalian ngerasa takut untuk berdoa,
terutama karena apa yang kalian doain,
bener-bener dikabulin secepet kilat?
Tapi dikabulinnya dalam bentuk yang berbeda.

Akhir-akhir ini, doa saya dijawab sangat cepat. SANGAT CEPAT, sampai-sampai saya takut.

Saya berdoa meminta kebijaksanaan untuk menghadapi anak buah,
selesai berdoa, otak yang sudah letih ini langsung memerintahkan mata untuk terpejam.
Tapi saat itu pula saya tiba-tiba sadar,
dalam transaksi toko di hari itu,
ada uang toko yang hilang,
pegawai saya ada yang tidak jujur.
Saya juga heran, kenapa bisa mendadak ingat,
padahal sedang tak pegang buku catatan dan kalkulator.
Semalaman saya jadi tak bisa tidur,
memikirkan kalimat apa yang harus saya sampaikan besok pagi,
yang baik untuk semua pihak,
yang tidak menyakiti hati orang lain.

Saya berdoa meminta kesabaran,
Tak lama kemudian, saat sedang PMS,
dan dalam keadaan yang lumayan tertekan,
karena waktu mepet untuk pergi ke suatu acara,
saya harus bertemu customer "gila",
yang berteriak-teriak seperti orang kesetanan,
memaki-maki saya dengan semua nama hewan di kebun binatang bertebaran,
di depan toko saya, sehingga menyita perhatian semua orang,
hanya untuk berusaha menutupi kesalahannya sendiri.

Jujur, sebenarnya saya jadi takut berdoa.

Beruntung, saya mampir ke blog nya Ka Enda disini
sepertinya Tuhan memang mau saya melihat kesana.
Tuhan mau saya mendapatkan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan abstrak yang sudah bermunculan di kepala saya.

Kata Ka Enda,
"Tuhan menggarap "pemohonnya", bukan "permohonannya".
Allah lebih tertarik membentuk kita, dibandingkan melepaskan persoalan kita."

Saya jadi lemas.

Pikiran saya sudah melayang,
membayangkan akan seperti apa hidup yang akan saya jalani,
kalau saya meminta sesuatu.

Saya akan selalu bertemu persoalan-persoalan,
bertemu hal-hal yang justru dalam kehidupan normal saya hindari,
saya jauhi dan sungguh tak ingin terlibat.

Seketika,
batin saya menapar saya bolak-balik,
dia mengajak saya untuk sadar sesadar-sadarnya,
bahwa hidup bukan tentang menghindar,
tapi tentang menghadapi.

Bagaimanapun saya berusaha menghindar,
Jika Tuhan sudah berkehendak,
mau tidak mau harus saya hadapi.

Dan untuk setiap hal yang akan saya hadapi,
saya perlu selalu meminta dari Tuhan,
karena tanpa Dia, saya tak punya apa-apa,
tanpa Dia, saya bukan siapa-siapa.

Kalau boleh,
saya ingin ikut mengutip kalimat Denny Siregar, dalam buku "Tuhan dalam secangkir kopi",
Meminta itu mudah. Yang sulit adalah menjalani proses menuju tempat permintaan itu dikabulkan.

Batin saya berisik, menantang diri saya sendiri.

Meminta memang mudah.
Tapi sungguh kuat kah saya bertanggung jawab menjalani proses menuju tempat permintaan itu dikabulkan?
sungguh kuat kah saya tidak lari ketika keadaan semakin sulit?
sungguh mampu kah saya menegakkan kepala
ketika yang dihadapkan pada masalah yang bertubi-tubi?

Pada akhirnya, pertanyaan batin saya berujung pada,
Sungguh percaya kah saya, bahwa Sang Pencipta sedang mengarahkan saya
untuk masuk dalam rencanaNya yang begitu besar dan terbaik bagi saya?

Jika jawabannya "percaya",
harusnya tak ada kata menyerah dalam kamus.
Karena apalah arti masalah-masalah yang dihadapi,
ketika dibandingkan dengan rangkaian rencana Sang Pencipta yang besar?
Berdoa, terima, hadapi.

Sesederhana itu.

09 July 2017

7 kebiasaan baru di 7 bulan pertama menikah :)

Here we go!

Nomor satu, jelasss : MASAK! Haha
Ini sih kebiasaan baru banget, karena sebelumnya aku  jarang masak.
Di rumah, semua makanan enak itu dimasak mama, jarang pusing tentang apa yang bakal dimakan, karena selama ada mama, semua beres. Lalu pas nikah, jeng jeng..... kalo gak mikir mau makan apa, gak makan makan.

Aku lebih pengen masak dibanding beli lauk yang udah jadi, alesannya simpel, aku gak suka sayur. Kalo beli lauk yang udah jadi, aku gak bakal beli yang namanya sayur-sayuran, tapi kalo masak makanan buat bareng-bareng suami, kasian juga kalo gak masak sayur, terus jadi masak sayur, jadi "terpaksa" deh makan sayur masakan sendiri wkwk.. Gara-gara masak, aku juga membulat! Kalo dulu makannya masih suka gak teratur, kalo sekarang, dari pagi udah masak nasi + masak lauk untuk berdua, 3 kali makan ( pagi - bekel siang - malem), terus di luar makan malem, juga masih ada "cemilan-cemilan malem" -,-" Yaa, paling ngga, dengan masak, makanannya lebih sehat n lebih bersih daripada jajan yang garing-garing melulu.

Oh ya, namanya juga pertama kalinya terjun di masak-masakan ini, aku sama suami gak tau yang namanya lengkuas. Akhirnya kita cari bareng lah si 'lengkuas' itu. aku cari di kulkas, suami cari gambarnya di internet. Dan ketemulah kita, kebetulan banget lengkuas yang ada itu klop sama gambar yang di internet. Sama persis. Terus kita kesenengan bareng. Wkwk. Ini nyari lengkuas udah kayak nyari harta karun. Haha.  Intinya, masak juga bisa seru kalo dilakuin bareng-bareng. Ini juga bikin kita bisa bagi-bagi tugas saling ngebantuin. Biasanya aku yang siapin semua bahan, bumbu, & ngerebus-rebus, sedangkan si suami yang masak nasi & goreng menggoreng. Masak pun jadi cepet selesai :)

Dua : Ke Pasar!
Pengakuan : Ini sebelom nikah cuma beberapa kali dilakuin (bisa dihitung pake jari di satu tangan). Haha. Setelah nikah, bingung gitu mau beli sayuran di mana. Awal-awal sempet ke pasar, tapi mungkin si penjualnya juga tau kalo aku sama suami itu orang yang baru belanja ke pasar, lalu dimahalin lah harganya semua. Pas bandingin sama supermarket malah murah di supermarket. Setelah itu bete, lalu belanja di supermarket terus.

Ntah kenapa, di suatu pagi, aku sama suami mau sok-sok olahraga sehat gitu, jadi kita lari pagi, tapi lari pagi nya maunya yang bertujuan, jadilah sekalian ke pasar, belanja bahan makanan buat dimasak. wkwk. Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui. Nah, kali ini, sayurannya lebih seger-seger gitu daripada di supermarket, dan harganya yah masih oke lah, gak dimahalin kayak pertama kali. So, jadilah kita terus-terusan langganan ke pasar tiap 2 atau 3 minggu sekali, belanja bahan makanan di pasar. 

Tiga : Baca Alkitab bareng
Kita bikin target buat nyelesain baca alkitab bareng setelah nikah ini. Jadi tiap hari kita baca 1-3 ayat secara berurutan dari depan sampe belakang. Kita pikir kalo baca berdua, akan lebih kuat sih niatnya. Masing-masing kita dari dulu memang niat baca abis alkitab, tapi gak pernah ada yang sampe finish, jadilah sekarang dimulai. Wkwk. Awal-awal baca, percakapannya gini : "Kamu udah sampe ayat berapa? Ya udah deh aku tungguin, hari ini aku baca sedikit aja", tapi belakangan percakapannya jadi gini, "Yes, aku udah lebih dulu bacanya dari kamu", "Yes, kamu masih ketinggalan", "Ah hari ini aku baca banyak ah, biar kamu gak bisa ngejar aku" wkwkwk. Anyway, apapun percakapannya, berdua memang bisa bikin niat kita lebih konsisten dibanding sendirian. :)

Empat : Tidur bareng suami
Ini bukan cuma konteks berbagi ranjang sama suami sih, tapi tentang jam tidur juga.
Dulu, pas jaman pacaran, aku itu kalong banget, baru seger kalo udah menjelang malem, sampe tengah malem lewat (maklum orang seni yang nyari ilhamnya malem wkwkwk), sedangkan si pacar, kalo malem itu biasa udah tewas duluan. Tapi setelah nikah, si suami nungguin aku tidur, baru dia mau tidur. Nah, aku gak enak kalo tidur malem-malem dan bikin dia juga tidur malem / agak pagi. Makanya akhir-akhir ini, kita jadi tidurnya gak terlalu malem. Lucu juga sih, kalo dulu di rumah, biasanya aku yang tidur paling malem, semua udah tidur, aku masih ngutak ngutik sendiri di ruang kerja, lalu kalo udah ngantuk ya tidur sendiri, kalo sekarang, ada yang nungguin sampe aku tidur, baru mau tidur. (Ps : alesan si suami nunggu aku tidur dulu, itu kayaknya gara-gara doi tidurnya ngorok, doi takut aku gak bisa tidur kalo doi tidur duluan, jadi dia seringkali nunggu aku pules dulu, baru doi tidur :)) )

Lima : Curhat sesuka hati
Aku tipe pemikir banget, tentang hidup, tentang impian, tentang segala hal. Apapun dipikirin. Banyak muncul pertanyaan pikiran yang remeh temeh, sampe ke abstrak, lalu jadi berat sendiri. Biasanya aku butuh temen ngobrol, yang bisa diajak berdiskusi, yang kadang-kadang bisa ngarahin otak aku, kalo jalan pikirannya udah mulai ngalor ngidul, atau yang sekedar nasehatin kalo aku salah, tanpa menggurui atau sok tahu. Dan untungnya, untuk urusan ngobrol-ngobrol ini, aku klop banget sama suami. Kita bisa ngobrol berjam-jam. Kalo dulu pas pacaran, kita bisa selalu ngobrol pake chat, tapi biasanya untuk obrolan-obrolan berat, kita omongin pas ketemu dan itu terbatas, cuma selama ketemu (gak tiap hari juga ketemunya), nah, kalo sekarang bisa sesuka hati, bisa kapanpun, bahkan kadang sampe ketiduran :')

Enam : Ngelist pemasukan & pengeluaran
Kalo ini sih sebenernya bukan kebiasaan yang baru-baru banget. Sebelum nikah pun aku udah sering ngelist detail pemasukan n pengeluaran, karena aku sering banget ngerasa uangnya pergi entah kemana, makanya dari dulu suka nulisin apa aja pengeluarannya supaya inget. Tapi kalo sekarang ini agak lebih rinci sih. Untuk pengeluaran, di tiap akhir bulan, pasti kita di masukin datanya ke komputer dibagi-bagi per pos nya (misalnya : pos belanja rumah tangga, pos makan di luar, dll dll) terus kita sama-sama ngitung pos-pos apa aja yang pengeluarannya besar & sebenernya gak perlu. Susun target pemasukan di bulan berikutnya. Yaa begini memang ribet sih, tapi kita sama-sama suka ngelakuinnya, semuanya jadi jelas, pengeluaran jadi lebih efisien.  :D

Tujuh : Selalu dianter jemput sama suami selama dia bisa.
Dulu kalo masih pacaran, memang si pacar sering nganterin atau ngejemput, terutama kalo aku ke tempat yang jauh, atau kalo udah malem. Tapi kasian juga sih, karena rumah aku sama rumah si pacar lumayan jauh, jadi kalo nganter atau jemput itu bulak balik banget. Untungnya selama 11 tahun pacaran, dia gak pernah ngeluh untuk nganterin atau ngejemput, malah dengan senang hati mau ngelakuinnya. Kebanyakan, aku yang suka nolak n milih buat pergi sendiri dibanding harus ngerepotin si pacar. Kalo sekarang, all the time, dia bersedia nganterin dan ngejemput selama dia gak lagi ada acara, dan enaknya, dia udah gak perlu bulak balik yang jauh, karena kita satu tempat tinggal sekarang :D

Yaaa.. ini 7 kebiasan baru yang dikelompokin besar-besar sihh, kalo mau di list-in, mungkin akan super panjang listnya. Tapi berhubung sekarang lagi ngerayain 7 bulan, ya udah 7 aja deh listnya. Haha.

24 June 2017

Suami.

Akhir-akhir ini, beberapa orang menanyakan kepada saya,
"Gimana setelah nikah?"

Jawaban saya sederhana, "Enak." Haha.

Saya dulu mungkin termasuk orang yang anti menikah muda,
saya pikir, saya punya banyak cita-cita,
punya banyak keinginan,
punya banyak target,
yang dengan "keras-kepala"nya ngotot harus saya penuhi sebelum saya menikah.

Saya pikir, tanpa menikah pun saya tidak merasa kekurangan,
Saya bisa mencukupi kebutuhan diri saya sendiri,
Saya bisa melakukan segala pekerjaan saya sendiri,
Saya dikelilingi oleh keluarga yang baik, pacar yang baik, teman-teman yang baik.
Singkatnya, saya malah merasa tidak perlu menikah.

Tapi ternyata setelah menikah,
pandangan saya berubah.

Ada lebih banyak hal yang dapat saya lakukan berdua dengan suami.
Ada lebih banyak impian yang dapat kami capai.

Saya merasa seperti naik level,
kalau dulu semua masalah saya bisa saya selesaikan sendiri,
sekarang Tuhan memberikan masalah yang sungguh berat saya pikul sendirian.

Disinilah saya paham.
Tuhan sudah mempersiapkan saya, untuk mengasah saya lebih tajam lagi,
Oleh karenanya, Ia menyediakan pendamping bagi saya.

Seorang pendamping yang tidak pernah lelah untuk menyemangati saya,
Membantu saya berdiri kembali ketika saya hampir menyerah,
Memberi arahan kepada saya ketika saya hilang arah,
Membopong saya ketika saya jatuh dan berdarah-darah,
Memberi saya kekuatan ketika saya di ambang batas kelelahan,
Memberi senyum di wajah saya ketika saya melewati hari yang tidak baik.

Saya kehabisan kata-kata.

Tuhan begitu baik.
Mengirimkan seorang suami yang sudah Tuhan pilihkan,
untuk memampukan saya,
menghadapi masalah apapun di hari esok dengan kuat dan tetap bahagia.