06 August 2010

Menjadi dewasa.. :)

Menjadi dewasa, bisa dibilang menjadi hal yang menakutkan untukku. Entah kalian pernah merasakan ketakutan yang sama atau tidak, yang jelas, menurutku dewasa itu sebuah fase yang mengerikan. Bukan mengerikan dalam arti horror dan sebagainya, tapi mengerikan, karena mulai saat inilah aku seakan harus berjuang untuk hidupku sendiri. Sebuah masa dimana aku harus memacu diriku untuk terus berkembang.

Dituntut menjadi dewasa, secara khusus kurasakan saat aku menginjak bangku perkuliahan. Jujur, masa ini merupakan masa yang baru dan asing bagiku tentu dengan teman-teman di lingkungan yang baru pula. Semua terasa lebih bebas.

Pada awalnya aku merasa agak risih melihat sekumpulan teman-teman yang membentuk kelompok dan merokok di sekitar area kampus. Pemandangan yang tak pernah kulihat di masa sekolah tentunya. Mereka terlihat santai dan tak merasa canggung sedikitpun. Malahan menggoda orang-orang yang lewat di dekatnya. Untungnya aku kenal beberapa orang dari mereka, sehingga setiap kali aku lewat, aku cukup melontarkan senyuman pada mereka.

Waktu terus berjalan dan lama-lama aku mulai terbiasa dengan keadaan itu. Tapi baru saja bisa beradaptasi dengan satu hal itu, aku dipaksa beradaptasi juga dengan keadaan dimana banyak teman-teman yang sering bolos dan hanya menitip absen saat pelajaran berlangsung. Sebenarnya ada teman yang berjuang untuk hadir disetiap perkuliahan tanpa kata terlambat, tetapi banyak juga yang malah sengaja menerlambatkan dirinya. Hmm..Saat ini aku merasa melihat sisi dewasa masing-masing pribadi. Mungkin itulah dewasa. Kita bebas memilih, mana yang menurut kita terbaik untuk diri kita.

Satu hal yang sangat membuatku takut terhadap dunia dewasa adalah saat beberapa temanku dengan jujur mengaku kepadaku bahwa mereka sudah tidak perawan lagi. Sebenarnya kata-kata itu seperti petir yang meluluhlantahkan kepercayaan diriku. Ya, kepercayaan diriku selama ini, yang beranggapan bahwa hal-hal seperti itu tidak akan pernah mungkin ada di dekatku. Aku beranggapan bahwa hal-hal seperti itu hanya ada di TV-TV dan, Ah! Pokonya jauh dariku. Ternyata aku keliru.

Hal ini membuka mataku, bahwa dunia seperti inilah yang sedang dan akan terus aku hadapi untuk selanjutnya. Dan kalian tahu, semalaman aku tak bisa tidur memikirkan tentang menjadi dewasa, pergaulan orang dewasa dan candaan orang-orang disekitarku yang mulai tidak aku sukai. Entah kalian akan berpikir bahwa aku kolot, atau barangkali kuper, aku tak peduli. Tapi yang jelas, candaan-candaan yang menyerempet ke hal-hal yang berbau pornografi sangat tidak aku sukai. Aku tak pernah bisa menangkap adanya hal-hal yang lucu dari candaan tersebut. Huff..

Ada dua hal yang mengganjal untuk kuungkapkan, yang pertama, Tuhan, kenapa Engkau ijinkan aku untuk mengetahui rahasia temanku? Mengapa Engkau begitu percaya padaku sehingga temanku dapat dengan pasrah menceritakan rahasia terbesarnya padaku? Kenapa aku diijinkan untuk tahu? Yang kedua, aku sungguh-sungguh ingin memohon pertolongan Tuhan untuk melindungiku.

Aku mencoba mulai memahami, bahwa mungkin beginilah dunia dewasa itu, semua orang pasti akan mengalaminya. Balik lagi kepada diri kita masing-masing, apakah ingin ikut arus dan melebur menjadi satu bagian dengannya, ataukah benar-benar mempertahankan iman kita di tengah bayaknya cobaan. Kalau boleh jujur, aku bingung dan seringkali malam-malamku kuhabiskan hanya untuk merenungkan kehidupan dewasa ini.

Akhirnya aku menemukan sebuah prinsip hidup untuk menghadapi kedewasaan yang menakutkan. Prinsip ini mungkin akan terus kupakai hingga nanti kutemukan prinsip lain yang akan lebih menguatkan. Prinsipku adalah, dalam setiap apa yang aku lakukan, aku akan perjuangkan yang terbaik dari diriku untuk tetap setia kepada Tuhan dan memberikan yang terbaik untuk-Nya.

Walaupun belum meresap sepenuhnya dalam kehidupanku, prinsip itu sudah mulai kujalani. Untuk menjadi dewasa, aku tidak pernah berjuang untuk menjadi yang terbaik, karena jika didasari prinsip untuk menjadi yang terbaik, bisa saja aku menghalalkan segala cara. Aku lebih memilih berusaha melakukan yang terbaik untuk Tuhan saja. Karena melakukan yang terbaik untuk Tuhan, seringkali aku juga dapat bonus, mendapatkan apa yang terkadang disebut “terbaik” juga.. :)

16 comments:

Anonymous said...

haha. .ky mo ujian aja pk nama. .:)
Nama: Ayu Puspa Nanda
Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Negeri Jakarta. .:)

hmm. .aku ga akan menganalisis tulisan ini dengan beberapa teori.tapi aku akan mengomentari tulisan angel dengan hati. .:)
hmm. .jujur,apa yg angel rasa,itu berlaku jg buat aq.wlpn msg2 d antra qt mengkhwatirkan hal yg brbeda2. .:) mgkn angel khwatir gmn cranya ttp berada di koridor yg benar ktika tmn2 angel menikung ke arah kanan dan kiri. .tp klo buat aq,hal yg paling menyeramkan ktika aq menginjak usia 20 di bulan oktober nnti dan mnrut aq,dewasa itu dmulai dr umur yg diawali angka 2.he. .
huaaah,AKU HARUS BISA SEGALA2NYA!krn sbntr lg aku tdk akan hidup dgn org tua aq!mlainkan suami dan anak2 aq!haha. .lebay emank!tp itu yg aq takuti.aq hrus bs masak2n yg enak,sukses di karier,ibadah dan mengaji yg lbh rajin,mnutup aurat lbih rapat dan sbagainya. .:)
tp aq setuju bgt sm prinsip qm jel. .:) lakukan ap yg mnrt angel baik dlm agama angel n tuhanMu. .:) bgtu jg aq. .:) SEMANGAT!

katszs said...

yes being mature is scary.

very scary.


kita harus mempertanggungjawabkan setiap langkah yang kita ambil.
dan dipaksa buat buka mata.

terpaksa liat hal2 yang tadinya ditutupin sebisa mungkin oleh orang tua kita.
kadang dengan bodohnya ikut nyobain hal-hal yang kita tau salah.


gw pribadi tipe orang yang open minded. gw ga mempermasalahkan hal-hal yang ga merugikan orang lain selain diri kita sendiri.

kalo orang mau ngerokok ya silakan tapi jangan deket2 gw.
lebih bagus lagi kalo tu orang beli rokoknya ga pake duit dari orang tuanya.
kalo orang mau free sex ya silakan jangan sampe hamil di luar nikah aja kasian orang tuanya.
kalo orang mau cabut seenaknya ya silakan asal tau diri sama absen, kalo ga tau diri mendingan bayar sendiri kuliahnya.

Merusak diri itu urusan kita sama Tuhan yang ngasih hidup sama badan.

Like you said, itu pilihan masing2. mau menghargai diri sendiri atau enggak.

Cuma jel... Kadang-kadang... Banyak orang yang merusak diri karna belom siap jadi dewasa. We all do some stupid things before we grow mature.

You just do less - which is good. Dunia butuh orang-orang yang masih putih kayak lo.
Dunia butuh orang dengan iman sekuat elo, yang bakal terus siap dengan minyak pelita untuk menyambut pengantin pria.
Karna ga semua orang mau bersusah payah berjaga-jaga sampai waktunya tiba :)

AngeL said...

@ ayu:
thx ya yu udah mampir ke blogku.. :)
haha,, iya, aku kemaren pas ultah yang ke 20 juga agak gimana gitu yu..
ngerasanya udah seharusnya dewasa..hmmm hmm...

Wah, ayu dah mikir sampe sana...
hihi.. aku belom kepikiran.
mau penuhin cita2 dulu yu.. :)

Semangat juga yaaa...

gerry said...

emang tuh...
kalo kita umdah umur 20 an mulai berasa tuanya T_T
hahahhaha
dulu waktu kecil pengen cepet2 gde pas udah gede pengen balik ke masa kecil, makanya wahai anak kecil nikmatilah waktumu....

AngeL said...

@kat:
wah kat...
gw setuju banget sama tulisan lu
"Banyak orang yang merusak diri karna belom siap jadi dewasa."
hmmm...

seringkali itu yang ngebebanin pikiran gw,
bukannya gw permasalahin mereka free sex trus gue hakimin salah n gue benci, tapi gw nyesek aja, gue ngga bisa rangkul mereka, saat udah telat baru gw diijinin tau,, :(

Hmm hmm hmmm...
mungkin lo baru liat bagian luar gw aja kat..hoho..
gw sama aja kok manusia, ga seputih yang lu liat.. :P hehe,,malah gw mau protes, tiap kali malah lu bilang gw yang baik-baik,,hoho,, gw ga saebaik ituu... :(
hati-hatiii..hahha

AngeL said...

@audwin :
iya winn,,,bener banget..
haha,,ngeliat anak kecil sekarang kaya enak banget...
pengen jadi anak kecil terus.. :)

black vertigo said...

y namany kta dwasa kta jg hrs tao seluk beluk dunia hitem itu ap bkn mksud kta hrs trjerumus k dlmny tp kta hrs tao n kta pun bs mnjga diri kita sndiri + itu sbg bhn pengajaran yg nantiny akan kta ajarkan bwt ana...k + cucu kta d masa depan..bgtu ngel..he2...

AngeL said...

@andry :
iya ndry..
harus tau n bisa jaga diri ndry..
nakutin >.<

maria rosa mystica said...

entah kenapa pas gw baca gw malah bingung,
sebenernya yang lo taktin menjadi dewasa dalam arti usia atau kepribadian lo??
emang makin kita tua makin banyak hal serem yang kita tau,
tapi ga semua orang tua kita sebut dewasa,
sebenernya gw rada mo nyindir soal kerjaan kita kmrn njel, hehehe
dimana orang yang lebih tua dari kita bisa jadi belum dewasa,
yaa, bisa jadi gw jg gitu..
sori ya kalo komen gw malah melenceng, tp gw setuju kok sama curhatan lo itu :D soalnya gw jg takut,hehehe..
tenang njel,ada gw di samping lo, wkwkwk.. (justru krn ad gw ya njel jd makin serem :D)

AngeL said...

@Ocha:
haha,, yang gw seremin itu, mengahadapi dunia dewasa ca..

iya sih, banyak orang yang usianya dewasa juga bisa jadi belom dewasa,
jadiin perlajaran aja supaya kita ga ngulang ksalahan yang sama kaya mereka.. :)

haha,,iya ca,,lu bikin gw serem..hiiiyy..hahhaha,,, canda deh.. =P

Stephanie 'Takapipi' Gunawan said...

anggelll, bener banget prinsip kamu!!! aku rasa gak bakal ada prinsip yg lebih menguatkan lagi selain itu. pegangan yg kenceng deh sama Kebenaran itu sendiri!! pasti gak bakal nyesel!! GBU njel!! :)

Anonymous said...

ini Nike ngel..thanks udh di tag..sbenernya sih hal2 begitu itu memang ada di masyarakat dan siapapun yg bercanda menurut gayanya masing2 sah2 saja..aku sampe skrg pun ga pnah suka klo becanda2 nyerempet2 gitu rasanya gimana ya..ga pantes aja

Menjadi dewasa bukan sesuatu yang menakutkan koq..itu adalah fase2 kehidupan yang harus dialami . mulai dari bayi, balita, anak2, remaja, pemuda dan dewasa

Tetapi untuk menjadi orang dewasa yang matang dan berpendirian kuat seperti layaknya org dewasa itu pilihan.

Memang dunia dewasa menawarkan banyak skali kebebasan yang sebenarnya menipu karena klo kita ga pandai2 membawa diri nnt akhirnya kita yang akan terjerumus dalam kemalasan, ketidakproduktifan bahkan hal2 yang ga berguna yg nyerempet2 ke hal2 pornografi misalnya..

Di sini kedewasaan seseorg diuji, segala sesuatu diciptakan oleh TUHAN indah dan layak..cmn aja manusia yang suka mengabaikan dan mengganggap smua yang ada itu bebas diapa2kan saja karena sudah dewasa..:D

Kalau soal teman2 kamu yg udh ga perawan lagi ya..kamu tanggapi dengan biasa saja ngel, itu pilihan mereka koq untuk seperti itu.. dan mereka pun klo mereka dewasa mereka pun akan menghargai klo kamu mau tetap suci sampai pernikahan..itu yg namanya temen yg dewasa..tp klo nga..wah..itu sih namanya anak2 wkwkwk..

Slamat berjuang menjadi manusia dewasa..aku pun sampai sekarang masih terus belajar untuk tumbuh dewasa dan juga tentunya serupa dengan Kristus..itu yg lebih penting! JBU in your journey..:D

AngeL said...

@Ci Stephanie:
Thx ci buat komennya.. hoho..
GBu too.. :)

AngeL said...

@ci Nike:
Thx Ci komennya.. :)
hmm,sebenernya emang biasa aja sih ci,
aku nya juag biasa aja ke mereka, cuma aku takut aja, soalnya selama ini aku pikir, hal-hal kaya gitu ga akan ada di deket aku,,
hehe...

iya ci, yang lebih penting makin serupa sama Kristus.. :)
Thank you ci..

Satasuke said...

bagusss jeell...
tapi lebih banyak dibahas pola pikir dewasa dong jell..hehe
kan u bahasnya tentang perilaku dewasanya gt,,oke2..hihihi..

ellnd said...

bagus njel :)
simple word but have a very deep meaning = mature
keep praying and trying to be mature!
-obel