23 April 2011

Dear Ci Stephanie..

Ci, waktu aku baca "heart lesson-hard lesson1", dan baru baca nomor 1, yang tentang cici maen piano ga pake hati, aku udah kebayang kalo akir-akirnya bakal nyangkut ke yang cici sebut "peristiwa 2 tahun lalu," putus cinta. Sebelom cici sebut akar permasalahannya, aku udah yakin penyebabnya itu dan aku juga ngerasain sedihnya. aku tau banget, gimana orang itu bisa ngerasin hatinya karena ngga mau disakitin lagi.

Mereka lemah, tapi mereka ngga mau ngakuin itu, yang mereka pengen adalah nunjukkin kalo mereka kuat. Padahal dibalik setiap kenggapedulianya, di balik setiap kekerasan hatinya, mereka ancur ci.. aku pernah tulis disini ci.

Aku selalu sedih kalo tau temen-temen aku ada yang kaya gitu, karna aku ngerasa, mereka kaya gitu, karena mereka ngga punya cara pandang yang bener pas ngadepin satu situasi yang sulit, mungkin juga ga punya temen cerita yang bisa diandelin buat kasi pandangan yang baik. Aku sedih karena aku ngga bisa hadir buat mereka saat itu. :(

Mereka orang-orang yang ngerasa bahwa hidup ngga lagi adil buat mereka dan bahwa mereka ngga punya kekuatan apa-apa lagi buat ngubah hidup. Akhirnya mereka cuma bisa "pasrah" dan dendam sama keadaan. Tapi karena rasa ego yang tinggi, mereka ngga mau keliatan lemah ci, terutama di depan orang-orang yang nyakitin mereka, mereka akan tunjukkin betapa kuat mereka, yang sebenernya bakal bikin keropos hati mereka lebih parah.

Kalo cici tau, aku juga bukan orang yang mulus-mulus aja cintanya, aku juga pernah patah hati. Sayang sama orang, tapi orang itu nyia-nyiain rasa sayang aku. aku pernah begitu sakitnya sampe aku janji untuk ngga peduli cinta. liat tulisan ini ci. Se apatis itu sama cinta..

Aku juga pernah berpura-pura kuat ngadepin itu semua ci, sampe akhirnya aku bener-bener lelah. Aku pernah tulis disini ci. Aku cape banget sama kepura-puraan, tapi rasio, yang cici sebut "logika" itu selalu nantangin, "selemah itu kah? cuma sebates itu kah lo bisa tahan?". Sampe akhirnya aku bener-bener ga bisa jawab lagi si "logika". cuma ada hati yang bener-bener lelah, nyeri, dan rapuh. Aku pernah terluka, sama kaya cici. tapi untungnya aku ga sempet ngerasin hati ci. Aku nyelesain smuanya dan aku berusaha bangkit lagi.

Aku inget, ada suatu hari dimana aku ngelepasin semua beban yang aku bawa-bawa. Aku bilang ke temenku. "gue sayang sama dia, dan gue ngga akan nuntut dia tetep sama-sama gue lagi kalo emang bukan gue yang buat dia bahagia. Gue akan ikut seneng walopun dia sayang sama orang lain, yang penting dia bahagia." DAMN ci! Ngomong kaya gitu ke temenku, bikin aku nangis semaleman, ini keputusan super berat yang sebenernya aku ga yakin bisa ngejalaninya. Tapi untungnya temenku selalu support.

Dan setelah itu aku ngerasa bebas ci aku lega. Kalo sebelumnya aku selalu sakit hati pas tau kalo dia deket sama orang lain, sekarang aku bisa bilang ke hati aku, kalo aku bakal ikut seneng, aku bakal ikut seneng, dan aku janji bakal seneng. Susah ci. :'( nyatanya aku tetep sedih juga, nangis juga. Pertentangan! di satu sisi, aku masih pengen dia sama aku, tapi aku udah ngga bisa buat dia sama aku, di sisi lain, aku berharap dia bisa ngerasain sakit yang aku rasain ci, sejujurnya aku ga sedih ngeliat dia seneng diatas rasa sakit hati aku. :'( Aku tahu sikap ini cuma keegoisan aku ci, aku pengen dia sama aku lagi, padahal kalo ada kesempatan pun untuk balik sama-sama dia, aku akan mikir seribu kali dan akan jawab ngga ci, karena aku ngga mau idup aku diabisin sama orang yang pernah nyia-nyiain aku. Aku tahu semua perasaan aku ini akarnya egois ci. Bukan pengen bener-bener dia balik sama aku, tapi cuma sebagai pengobat rasa sakit hati dan penegas ke diri aku kalo aku berharga. Hasil dari semua pertentangan ini adalah, akhirnya aku udah bisa membiasakan diri aku buat ngeliat dia sama orang lain dan aku udah mulai ngga peduli. Maksudnya, kalo dia seneng sama orang lain, hati aku ngga sakit lagi ci, aku bisa seneng juga, kaya apa yang aku bilang ke temenku, walaupun senengnya ga seneng banget, yaah, biasa aja.

Yang paling mendukung buat aku saat itu adalah karena aku selalu tulis perasaan aku ci, aku tau bener apa yang lagi aku rasain, dan aku usahaain cari jalan keluarnya, bukan cuma menghindar. Kaya yang aku pernah bilang ci, menulis itu salah satu cara kita untuk bisa tetap waras.

Kalo sekarang aku inget-inget, aku bersyukur banget ci pernah patah hati, setidaknya aku jadi tau gimana perasaan orang yang disakitin itu, jadi aku ngga nyakitin orang lain, kaya aku pernah disakitin dulu. Disamping ternyata banyak positifnya ci, aku jadi sering nulis dan udah banyak hasilin tulisan dari semenjak patah hati dulu. haha. Apa yang tampaknya bencana buat kita, kadang kala itu anugrah yang ngga kita sadarin dari Tuhan ci.

Hmm, kalo aku saranin,
1. Cici ngga bisa terus-terusan menghindar dari sakit hati itu. Ga bisa terus-terusan pura-pura kuat. Di suatu titik, cici harus bisa dulu nyelesain rasa sakit hati itu, baru bisa jalan untuk selanjutnya. Nyelesain itu, berarti cici maafin orang yang udah nyakitin cici, cici bener-bener lepasin kekecewaan n sakit hati cici, dan mulai nyoba ngeliat orang itu dari sudut pandang yang baru.

2. Ijinin diri cici nangis sepuasnya, seharian kek, tapi setelahnya cici janji untuk ga nangis karena hal itu lagi. Setiap kali nanti mau nangis, cici bilang ke dalem hati, "waktu itu kan udah nangis puas, masa mau nangis lagi, malu donk" hahha.. dibecandain gitu aja biar hatinya ga nangis lagi.

3. Setiap kali cici ngerasa sakit karena orang itu, inget aja ci, semua yang terjadi sama kita itu untuk suatu kebaikan. Ada orang-orang tertentu yang memang Tuhan sediain buat ngajarin hal-hal berharga di hidup kita. Apa yang kita anggep sekarang bencana, itu bisa aja sebenernya anugrah dari Tuhan yang ngga pernah kita sadarin. Misalnya, sekarang kita ngerasa rugi karena patah hati, tapi keuntungannya banyak banget ci, kita jadi bisa sharing pengalaman yang bisa jadi masukan buat banyak orang, trus bisa jalin hubungan lebih deket sama Tuhan, bisa lebih erat persahabatan sama temen-temen, trus juga bisa nghasilin karya-karya yang bagus selama patah hati itu. Coba sekarang cici liat sisi positif nya bisa lebih besar dari negatifnya, jadi ngga ada alesan lagi buat ngga bersyukur.

4. Selesain rasa sakit hati cici dulu sampe beres, baru melangkah lagi.

5. Jangan pernah takut untuk sayang dan cinta sama orang lain ci. Kalo cici ngga mau sayang sama orang lain karena takut disakitin, cici keilangan kesempatan juga untuk sayang sama orang yang ternyata sangat baik dan ga akan nyakitin cici. Peluangnya sama besar ci, dan resikonya sama, cici bakal kecewa. Kecewa karena kalo udah sayang, kemungkinan terburuknya ternyata disakitin. Di sisi lain cici bakal kecewa juga kalo misalnya mutusin ngga sayang sama orang lain lagi, yang ternyata bakal sangat baik sama cici, dan ga akan nyakitin cici.

Ngeliat peluang yang sama besar dan resiko nya sama, kalo aku, milih untuk sayang sama orang lain ci, walaupun kemungkinan terburuknya disakitin, daripada aku anti duluan karena takut disakitin. Setidaknya aku pernah berusaha ci walaupun gagal, bukan kaya pecundang yang mengharapkan hal-hal yang baik di hidupnya tapi ngga pernah berusaha.

Oh ya, di akhir cerita, orang yang bikin aku patah hati itu datengin aku lagi loh, dia ngerasa bersalah karena udah sia-siain orang yang sayang sama dia. Di saat itu, aku kasian ci ngeliat dia, aku bilang sama dia, kalo aku sayang sama dia, tapi sekarang ini cuma sebagai temen dan ga bisa lebih, tapi aku bakal support dia kalo memang dia butuh bantuan.

Yang lebih buat aku bersyukur buat semua ini, aku udah dapet gantinya, yang kalo mau dibilang, 1000 kali lebih baik daripada orang itu ci. Bener kan, patah hati itu buat aku anugrah ci, aku ngga akan nangis lagi karena patah hati yang aku alamin dulu. Masa di kasi sesuatu yang baik, malah nangis dan sedih? Bayangin deh, Tuhan kasi cici sebuah hadiah yang isinya bagus banget, tapi dibungkus sama kertas kado yang lusuh dan lecek. Cici baru liat kertas kadonya, cici udah marah dan ngga mau nerima kado itu lagi. Padahal kalo cici terus ikutin jalanNya, bisa aja isi kadonya itu sesuatu yang bener-bener berharga buat cici. :)

Hmm,, segini dulu ya ci tulisan aku, udah bawel banget nih aku, hehe.. Maap kalo ada kata-kata yang cici ngga suka, atau terkesan menggurui ato apa. Sebenernya bukan itu maksud aku, aku cuma pengen ngebagi pengalaman, n pengen bikin cici bangkit lagi, semangat lagi.

SEMANGAAAT CICI.. :)

Whoooooaaaaa.. postingan aku kali ini eksplisit sekali, padahal cici tau kan, aku selalu ngga suka nulis blog yang eksplisit. Demi cici nih. hahha.

4 comments:

Nike said...

aku setuju sama Angel..ada kami para cewe2 di sampingmu ..and all of us love you so dearly..:D

Angel said...

:) ayo Ci Step, kemabali semangaat :)

Stephanie 'Takapipi' Gunawan said...

@Angel: njel, thanks bangeeeeettt sampe direply segitu panjang. iya nih harus belajar. kayanya kamu udah kasi langkah2 yg tepat deh. udah sesuai urutannya. :) n aku tau betapa susahnya kamu nulis scr eksplisit. hehehe jadi, thanks ya uda mau buka cerita kmu scr eksplisit. It's a blessing for me. ^^

@Nike: I love u all so dearly too!!! *muach*

emovalent said...

i thought this is about u