24 December 2016

Keajaiban?

Banyak hal dalam pernikahan saya yang terjadi seperti kebetulan, tapi kok saya percaya ini semua bukan kebetulan, karena terlalu ajaib, dan seperti ada tangan yang menuntun saya. Sampai saya gak bisa bilang apa-apa lagi selain, terima kasih Tuhan untuk anugerahnya.

1. Saat lamaran, adik saya yang sekolah di Korea mau pulang ke Indonesia, dia ngerasa sayang karena pulangnya cuma 1 minggu di Jakarta, tapi mama bilang gapapa, pulang aja. Beberapa hari setelah dia beli tiket buat ke Jakarta, dia dapet beasiswa apa gitu dari Professor nya, yang intinya seharga tiket pesawat, jadi semacem bisa gantiin uangnya yang keluar untuk beli tiket.

2. Pas saya mau bikinin adik saya baju untuk dia pake pas hari H, mama saya agak khawatir tentang fitting dll nya, secara adik saya ini ada di Korea, dan bakal pulang ke Jakarta cuma pas deket-deket hari H saya. Secara kebetulan, temen saya yang bikin gaun untuk adik saya, memang ada rencana liburan ke Korea, jadi gaun adik saya bisa dibawa ke Korea dan dia bisa fitting disana.

3. Pas lagi cari-cari sepatu untuk hari H, saya mulai ngerasa cape keliling-keliling toko dan berdoa supaya cepet ketemu sepatu yang sesuai. Terus kita masuk ke satu toko sepatu dan disana ada yang saya suka. Saya berencana beli sepatu itu, ternyata pas bayar, sepatu itu lagi diskon 50% dari harga normal. Seneng banget, udah suka banget sama sepatunya, dikasi hadiah 50% juga sama Tuhan.

4. Pas mau kirim-kirim undangan ke temen-temen, saya udah tanya-tanyain alamat mereka, tapi agak bingung gimana kirim undangannya, apa mending pakai kurir atau JNE, dan ternyata di hari saya mau kirim undangannya, JNE lagi hari bebas ongkos kirim. Betapa beruntungnya saya, bisa kirim undangan pakai JNE yang kilat, dan gratis semua, sekitar 40 - 50 undangan.

Masih banyak keajaiban-keajaiban lain yang bikin saya ngerasa begitu disayang Tuhan. :')

Persiapan Pernikahan

Setelah sekian lama ada di angan-angan,
kali ini saya beneran niatin untuk nulis persiapan wedding saya kemarin.

Jadi gini,
dari beberapa tahun yang lalu,
saya sama (mantan) pacar udah mulai ngomongin,
kita mau nikah "dua tahun lagi",
yang seringkali terus mundur "dua tahun lagi" (saya pernah tulis disini)
sampai akhirnya mentok lah di tahun 2016 ini.

Dari awal tahun udah ada omongan 'tahun ini',
tapi belum serius banget kita rencanainnya.
Baru dimulai bulan April, kita ikut bina pranikah yang diadain sama gereja.
Trus itu juga kita gak ngapa-ngapain lagi sampe bulan Agustus.

Tanggal 11 Agustus,
di saat kita ngerayain 10 tahun 11 bulanan,
Okta ngomong ke papa mama saya,
kalo dia minta ijin mau menikah sama saya.
Darisanalah kita mulai persiapan.

Pertama kali, kita cari tanggal.
Cari tanggal ini juga gak ribet-ribet amat,
kita cuma cek di gereja, yang kosong di bulan Desember itu ada tanggal berapa aja,
terus disesuain sama waktu nya adik saya yang sekolah di Korea bisa balik ke Jakarta.
Ketemu lah tanggal 10 Desember, oke, fix. :D

Lanjut, karena dari awal kita udah tau banget kalo kita mau yang sederhana,
tanpa resepsi, cuma pemberkatan & acara keluarga
jadi kita langsung cari restoran untuk acara keluarga nya.
(Tentang pernikahan sederhana ini juga pernah saya tulis disini)
Setelah telp-telp & survey ke beberapa restoran,
kita akhirnya sreg untuk di Restoran Central yang di Tomang,
Saya senang karena disini, kita dapet ruangan yang menurut saya eksklusif,
jadi bener-bener pas untuk acara keluarga yang intim.

Oh ya, ada salah satu cita-cita saya, ini langsung saya kutip dari daftar impian saya :
"55. Ajak temen-temen untuk kolaborasi di pesta nikah"
dan, ini yang bener-bener kita lakuin di pernikahan kita.
Saya merasa punya banyak temen-temen hebat disekitar saya, tapi kurang terekspos,
Karena itulah, saya bener-bener mau kenalin temen-temen saya ke orang lain.
Makanya saya pun cetak logo mereka di undangan saya.
Gak lazim gitu sih, beberapa orang nyangkanya itu sponsor,
tapi ya udalah ya, tersertah juga mau nyangka apa,
yang jelas, saya bangga masukin logo mereka di undangan saya.
Senang karena pada akhirnya, mimpi saya satu lagi tercapai.
Punya pesta pernikahan, hasil kolaborasi temen-temen yang hebat.
Saya bekal ceritain satu-persatu dibawah.

Pertama tentang jas,
Untuk jas ini, saya punya ex-boss yang baik banget,
dan kualitas bikin jas nya udah gak diraguin lagi.
Bisa di cek di gerai nya di Galleries Lafayette, Philip 1991.
Saya pernah berpikir kalo Pak Philip ini,
suatu saat pasti akan mendunia,
karena kemampuan buat jas nya udah kaya orang luar negeri gitu.
Ini hasilnya, super puas, Okta berubah jadi super ganteng :D
Terus ada temen yang ngerti fashion, bilang kalo jas nya okta "perfect fit banget",
ya iyalah :P

Jas nya Okta dari Philip 1991
Semua jas adik, om, papa, dan Okta, kita percayain sama Philip 1991
dan hasilnya super duper puas! :D

Kedua, tentang gaun,
Gaun pernikahan saya, saya percayain ke temen SMP & SMA saya,
namanya Irene, bisa dilihat di instagramnya @jahitangan.
Memang dia belum pernah bikin gaun wedding sebelumnya, baru sampe bikin baju untuk mama nya, pas nikahan dia.
Tapi ngeliat detail yang dia buat di baju mamanya, saya jadi tertarik.
Tadinya saya contact dia untuk serahin gaun saya, mama, & adik untuk dia yang bikin semua,
tapi ternyata dia bilang gak keburu untuk bikin gaun mama, jadi cuma baju saya dan adik-adik.

Beberapa temen saya bilang, saya berani banget karena percayain ke temen saya yang baru mulai bikin baju, tapi buat saya, saya bener-bener percaya dia bisa bikin yang bagus.
anyway, saya gak gampang percaya orang lain, tapi kalo saya percaya, saya bakal percaya abis-abisan.
Dan saya ngerasa beruntung juga. Tadinya mama saya sempet bingung, gimana kalo ade saya yang di Korea bikin baju, nanti fittingnya gimana, gitu2 deh. Secara dia bakal balik ke Indo lagi nya udah deket2 hari H saya. Terus kaya udah bener-bener diatur Tuhan gitu, kalo Irene (si penjahit gaunnya) punya rencana ke korea. jadi adik saya yang di Korea, bisa fitting di Korea untuk gaunnya.
Kebetulan?
Saya rasa nggak, saya ngerasa kalo saya udah diarahin.

Oh ya, detik-detik menjelang hari H, ternyata adiknya Okta (Dewi) juga hamil, dan badannya bertambah besar, untungnya Irene bisa gedein lagi bajunya Dewi jadi muat n bagus.

Super suka semuanya, puas sama hasilnya.
Irene bisa bikin gaun yang bener-bener saya mau. Simple tapi bagus, ngga ribet kalo jalan. :D




Ketiga, untuk fendor Foto & Video.
Saya percayain foto hari H & foro prewed saya ke temen kuliah saya, Billy Djokosetio,
dia sekarang punya semacem jasa foto profesional, bisa dilihat di IG nya @motiopictures.
Saya Suka banget sama etos kerja Billy & tim,
selalu dateng sebelum waktunya,
prepare banget & bisa capture apa yang saya mau.

Untuk video, tadinya saya sama (mantan) pacar, gak mau pake video,
karena si (mantan) pacar, gak terlalu suka di foto, dan kalo pake video, nanti saya juga yang males untuk ingetin si pacar buat senyum, haha.
Lagian kita agak zonk juga kayanya kalo harus di foto / di videoin dengan settingan gitu,
yang ada jadi berasa fake banget, jadi kita milih untuk foto aja.
Tapi karena di gereja, saya ikut pelayanan di Rhemata Production,
jadi tim Rhemata katanya mau kasi apresiasi untuk pelayanan di hari H saya.
Ya udah akhirnya di gereja ada 2 video dari Rhemata Production.

Oh ya, saya cerita sedikit, untuk prewed, tadinya saya mau diluar kota,
udah mikir kaya semacem di Bandung atau di Bali,
tapi si Okta bilang, mending di Jakarta aja,
karena kita orang Jakarta, harusnya bangga sama Jakarta ini.
Hmm, bener juga, jadi lah kita coba untuk di monas & balaikota.
Pertama kali denger kata Monas, saya udah lumayan males gitu,
kebayang Monas yang rame dan berantakan.
Tapi Okta bilang, mending kita survey dulu.
Ya udah kita survey, dan ternyata image Monas yang berantakan, udah ilang donk.
Monas sekarang udah keren guys!
Jadilah kita foto prewed di Monas & Balaikota.

* Behind the Scene, tanggal 22 Oktober, pas kita foto prewed, ternyata di Monas lagi ada Hari Santri Nasional. Monas rame banget, tapi untung Billy & team tetep bisa ambil angle yang bagus! Dan bersyukur banget hari itu cerah, padahal hari sebelumnya dan paginya ujan deras. Hujannya baru deras, pas kita udah ganti tempat ke Balaikota :') Betapa saya ngerasa dilindungin Tuhan!







Keempat,
Untuk desain - desain & temen yang bantu WO di hari H,
saya percaya banget sama temen sepelayanan saya, Ci Sally, yang punya IG @little.fairy_planner,
terus cetak undangannya sama Ko Ivan, yang punya Monica Printers.
(Bisa contact saya kalo mau contact vendor-vendor ini ya)
Saya senenng banget karena Ci Sally bisa bener-bener terjemahin desain seperti apa yang saya mau,
jadi desain undangan yang unik & Ci Sally juga bantu saya sampai detail, kaya desain buku tamu, desain nomor meja makan, dll. Ngerasa kebantu juga pas hari H acara, semua beres, aman terkendali.
Super love!



Kelima, untuk makeup,
Make up artist saya ini rahasia, temen lumayan deket sama Okta.
Saya percaya sama dia walaupun saya belom pernah tau dia seperti apa,
tapi saya sering denger tentang dia, dan tempat kerjanya yang super mahal itu.
Saya gak pake test make up, dan karena ini, beberapa temen saya ngoceh-ngoceh ke saya,
"Lu sih gila njel, masa gak pake test make up!"
Wkwkwkw saya cuma ketawa, saya bilang, liat aja nanti hari H gimana hasilnya.
Dan saya seneng, pas hari H, yang ngomel itu, pada bilang make upnya bagus :D
Saya pun suka, karena gak keliatan tebel. Natural, tapi flawless & bagus!
Thanks a lot to my secret MUA :3



Keenam, Bouquet bunga & corsage,
Ini saya percayain ke temen SMA saya,
temen yang lumayan deket & hobbynya ngerangkai bunga, namanya Flora
bisa dilihat di IG nya @floratjhong :)



Ketujuh, Mobil pengantin
Mobil pengantin ini, kita pakai mobil temen baiknya Okta,
dan sehari sebelum hari H, Okta sama temen-temennya hias sendiri mobil ini sampai jam 1 maleman kira-kira :D




Kedelapan, kue pengantin
Mungkin gak ada penganten yang seribet kita, nyiapin pernikahan sampe ke kue pengantennya, kita mau siapin sendiri.
Alhasil kita keluar masuk toko kue buat cari pernak pernik buat kue & pita nya,
cari referensi nya di internet, & akhirnya nyerahin semua pernak perniknya ke tante saya yang jago bikin kue buat dihias.

Kue nya jadi bener-bener kaya yang kita pengen!


Apalagi yaaa, kayanya ini udah semua deh. Berasa ribet pas nyiapinnya, apalagi saya orang yang perfeksionis, maunya sempurna terus. wkwkkw. Tapi pada akhirnya seneng banget ngeliat semuanya sesuai sama yang kita mau! :D

22 December 2016

Selamat Hari Ibu!



Semua yang terbaik yang pernah terpikirkan oleh kalian tentang seorang ibu,
itulah ibu saya :')

Seseorang yang cintanya begitu besar untuk keluarga dan anak-anaknya,
Seseorang yang selalu memberi teladan tentang cinta yang rela berkorban dan tidak egois.

Ibu saya,
Seseorang yang rela bangun subuh-subuh di saat seisi rumah masih terlelap,
menyiapkan bekal untuk anak-anaknya,
memastikan anak-anaknya selalu makan makanan yang sehat.

Ibu saya,
Seseorang yang sering terjaga di tengah malam,
mendoakan keluarga dan anak-anaknya.
Membuat saya sadar,
kapanpun saya merasa beruntung dan berhasil,
semua berkat ibu.
Saya yakin doa ibu saya telah dikabulkan Tuhan.

Ibu saya,
bukan seseorang yang sempurna,
tapi dalam kelemahannya,
dia mencintai saya dengan sempurna.

Selamat Hari Ibu! :')

10 December 2016

Oktangel



Salah satu cita-cita besar kami terwujud.

Sebuah pernikahan sederhana,
dimana hanya terdiri dari pemberkatan nikah 
dan acara intim dengan keluarga inti,
tanpa resepsi.

Ya, kami memilih untuk tetap sederhana,
ditengah arus dan godaan untuk selalu jadi gemerlap.
Bagi kami, yang terpenting dari sebuah pernikahan adalah ketika kami diberkati di gereja,
Bagi kami, yang terpenting adalah doa saudara dan teman-teman terkasih untuk pernikahan kami. 

Kami sangat amat bersyukur ada di tengah keluarga,
dengan orangtua yang membebaskan anaknya memilih caranya sendiri untuk bahagia.
Hal ini menjadi penting, 
karena begitu banyak pesta pernikahan yang pada akhirnya dilakukan atas tuntutan orang tua.

Kami bersyukur bahwa dalam persiapan hingga pelaksanaannya,
semua dilancarkan oleh Sang Pencipta,
Banyak kebetulan ajaib yang pada akhirnya kami yakini jadi anugerah,
dan betapa membuat kami merasa disayang.

Kami bersyukur untuk rekan-rekan yang sudah mendukung acara kami,
dan menyadarkan kami satu hal, 
tak perlu jadi milyuner untuk punya banyak teman hebat yang sigap membantu.

Kami bersyukur dan berterima kasih untuk setiap saudara dan teman yang telah hadir pada acara kami, teman-teman yang sudah membooking tiket untuk pulang ke Indonesia atau ke Jakarta dari jauh-jauh hari untuk menghadiri pernikahan kami, teman-teman beda agama yang dengan rela masuk ke gereja dan memberi teladan tentang arti toleransi yang sesungguhnya, teman-teman yang dengan sengaja mengosongkan segala jadwalnya, termasuk mengundur jadwal bepergian, bolos kuliah, dll di pagi ini demi menghadiri acara kami.

Kami bersyukur dan berterima kasih juga untuk kawan-kawan yang berhalangan hadir, tapi tetap mendoakan kami dari manapun mereka berada.

Terharu.

Pada akhirnya kami bersyukur untuk semua yang terjadi.
begitu indah tanpa harus mewah.

Sederhana.

Sesederhana cinta kami.

#Oktangel
10122016

09 September 2016

Tentang Pernikahan

"Akhirnya..."
"Finally..."
Begitu sebagian besar teman berkomentar ketika tahu saya siap melangkah ke dalam pernikahan.

Reaksi yang wajar,
mengingat masa pacaran saya sekitar 11 tahun.

Seandainya kalian teman-teman dekat saya,
tentu tahu, kalau saya orang yang sangat ketat dengan target.
Saya jarang membiarkan diri saya mengalir apa adanya,
tanpa menargetkan sesuatu.

Tapi agak berbeda mengenai pernikahan yang tak pernah saya pusingkan.
Saya tak pernah punya mimpi untuk menikah di usia muda.
yang penting bagi saya adalah menjadi orang yang bisa membahagiakan ayah dan ibu.
Maka, ketika ajakan menikah secara sepintas sudah diutarakan dari tahun-tahun lalu,
saya sering memundur-mundurkannya.
"Dua tahun lagi..", "Dua tahun lagi.." dan terus "Dua tahun lagi.." :p

Bukan apa-apa, bagi saya ketika itu, perjalanan menuju ke pernikahan masih sangat jauh.
Saya masih bekerja kantoran dan saya tak mau menikah jika masih bekerja kantoran.

Saya pernah berjanji pada diri sendiri,
ingin menikah hanya jika saya sudah memiliki pekerjaan yang tidak terikat waktu dan tempat.
Janji itu saya utarakan terutama ketika melihat teman-teman saya yang bekerja kantoran,
harus mengorbankan hatinya, meninggalkan anaknya demi mencari uang.
Belum lagi ketika anaknya sakit, tapi di kantor pun sedang ada pekerjaan yang tidak dapat ditinggalkan.
Dalam hati, saya bertekad, saya tak mau seperti itu.
Saya ingin, anak saya nantinya mendapatkan dampingan eksklusif dari saya pada tahun-tahun emasnya.
Tentang impian ini, setiap wanita pasti punya impian dan pendapatnya masing-masing.
Tapi bagi saya, masa-masa bekerja kantoran, adalah masa dimana saya merasa menuju pernikahan adalah sebuah jalan yang panjang.

Di sisi lain, tanpa pernikahan, saya sudah merasa kalau saya orang yang beruntung,
diijinkan punya keluarga yang erat hubungannya satu sama lain,
punya kekasih yang selalu mendukung dan memotivasi saya,
serta dikelilingi teman-teman yang super baik.
Saya tak pernah merasa ada yang kurang.

Maka, jika saya ada di dalam hubungan khusus dengan pasangan saya,
Saya sungguh ingin membiarkan hubungan itu bertumbuh secara alami,
tanpa perlu saya paksa-paksa untuk dibawa kesana kemari.

Waktu berjalan dengan cepat,
Mengubah hidup saya dengan kilat di tahun-tahun belakangan.
Kalimat "Dua tahun lagi.." pun sudah jadi sungguhan "Dua tahun lagi",
semenjak dua tahun lalu saya meninggalkan kehidupan kantoran.
Mulai ada kalimat, "Satu tahun lagi..", kemudian "tahun ini"
dan pada akhirnya, disinilah kami sekarang, menjelang beberapa bulan pernikahan kami.

Pernikahan sederhana yang sudah sering kami bicarakan dari tahun-tahun lalu.
Saya ingat masa saya SMA dan merayakan ulang tahun ke tujuh belas,
saya memilih untuk merayakannya dengan sederhana, mendesain sendiri kartu undangannya,
memakai gaun buatan oma dan dipayet oleh mama,
kemudian dibantu oleh teman saya yang menjadi MC,
acara tersebut menjadi tak terlupakan.
Apalagi pada akhirnya saya dapat membayar seluruh total biaya yang dikeluarkan untuk pesta tersebut dengan uang saya pribadi.
Kebanggaan dan kebahagiaan yang tak terkira bagi saya yang masih umur tujuh belas tahun dengan pendapatan hanya dari uang jajan yang tak besar.

Maka, balik ke pernikahan saya dan pasangan.
Kami pun dari dulu sudah bertekad untuk mengadakan pernikahan yang sederhana,
dengan semua orang-orang keren yang kami kenal berkolaborasi di dalam pesta tersebut,
dan pada akhirnya membayar semua total biaya dengan tabungan kami sendiri,
tanpa sepeserpun menggunakan uang orang tua kami.

Awalnya saya takut, orang tua kami tak setuju,
karena kami sama-sama anak pertama.
Tapi lagi-lagi saya amat bersyukur,
ada di tengah keluarga yang sangat terbuka.
Orang tua saya mengijinkan saya dan pasangan untuk menjalankan rencana kami,
tanpa memaksakan kehendak.

Terkadang saya beberapa kali ingin menangis,
karena dalam apapun yang saya lakukan,
semua jalan dimudahkan,
banyak kebetulan-kebetulan dengan waktu yang sungguh tepat.
Otak saya tak lagi paham dan bisa menjelaskan apa-apa,
selain bilang kalau semua jalan yang dimudahkan ini adalah campur tangan Tuhan, anugerah.

Pernikahan kami, ingin menjadi bukti, kalau yang indah tak selalu harus megah.

Mementingkan apa yang menjadi esensi,
tanpa perlu memusingkan tetek bengek yang berbau simbolis.
Melepaskan paradigma yang selama ini menancap,
tak perduli dengan kata-kata buruk dan asumsi yang menjatuhkan,
karena hidup memang tak pernah lepas dari kritik.

Sungguh menjalani saja apa yang benar-benar penting,
melupakan yang hanya basa-basi,
kembali kepada yang murni.

Kemudian kami jadi bahagia,
bahagia yang tak butuh pengakuan,
bahagia yang murni.

Maka kami bertekad untuk tetap sederhana,
sesederhana cinta kami,
meski godaan untuk menjadi yang gemerlap selalu ada :)

05 August 2016

Keindahan Sejati


Satu pertanyaan menusuk dari seorang teman (@katsiena),
yang dengan sangat terampil digambarkan pada ilustrasi cantik yang dibuatnya.
Saya terjemahkan secara bebas : 
"Jika semua orang di dunia tidak dapat melihat, berapa banyak orang yang akan kalian coba pukau?"
Sebuah pertanyaan dasar yang mencuat kembali.
--------
Kita hidup di dunia yang memuja keindahan.
Banyak orang berusaha mempercantik bagian luar tubuh mereka dengan baju, sepatu, kosmetik, dan apapun yang mereka gunakan (seringkali bermerek dan mahal) agar terlihat indah, cantik, atau ganteng. 
Kebanyakan dari mereka pun akhirnya stress karena merasa biaya hidup mereka sangat mahal.
 Yang ironi adalah, 
seberapa besar pun usaha mereka mempercantik bagian luar tubuh,
semua keindahan itu akan lenyap seiring waktu.

Saya pribadi percaya,
bahwa keindahan sejati seharusnya adalah sesuatu yang tak mudah sirna.
Ia berasal dari dalam hati dan isi kepala kita.
Keindahan sejati adalah tentang karakter kita, dan bagaimana kita membuat orang lain merasa nyaman dengan diri mereka sendiri.
Keindahan sejati bahkan tak membutuhkan uang sepeserpun untuk pemenuhannya.

Ketika kalian berada di dekat orang-orang yang memiliki keindahan sejati,
mereka akan memancarkan kebahagiaan dan kebaikan hati yang dapat kalian rasakan.
Berapapun usianya, apapun bentuk tubuhnya, apapun yang mereka pakai, 
mereka bersinar dan selalu terlihat indah serta menarik.

Jadilah orang-orang yang memiliki keindahan sejati,
yang sungguh-sungguh memberi dampak pada kehidupan orang lain,
bukan hanya untuk memukau. :)

22 July 2016

Tentang Sampul.

Beberapa kali ada teman yang menyarankan agar saya menggunakan make up setiap hari
serta mengubah gaya berpakaian mengikuti model yang sedang menjadi trend saat ini.
Untuk menghargai diri sendiri katanya.

Saya seringkali hanya menatap dan tersenyum.

------------------------

Mungkin kita menghargai diri sendiri dengan cara yang berbeda, kawan.
Saya menghargai diri saya apa adanya,
yang tanpa make up,
yang suka pakai baju apapun yang saya rasa nyaman,
tanpa harus merasa risih karena menggunakan baju minim atau terbuka.

Ketidakmengertian kamu, tentang kenapa saya bisa santai dengan tanpa make up dan tanpa baju kekinian,
mungkin sepadan dengan ketidakmengertian saya,
tentang kenapa goresan pensil alis yang salah atau rambut yang tidak keburu kamu blow itu,
bisa merusak seluruh harimu.

Otak saya agaknya tak cukup mampu untuk menalar,
mengapa make up dan baju kekinian bisa dihubungkan dengan menghargai diri sendiri,
kalau ternyata tanpa itu semua,
kamu jadi merasa jelek dan kehilangan kepercayaan diri.

Sesungguhnya bagi saya yang terpenting adalah apa yang ada di dalam hati dan kepala,
bukan apa yang dipakai.

Maka terlalu banyak ketidakmengertian yang saya pilih tak diutarakan,
saya menghargai perbedaan itu dan pemikiranmu,
karenanya saya hanya tersenyum, tak ingin memperpanjangnya.

27 May 2016

Berbenah

Alangkah cepat kereta itu berjalan,
menghilangkan banyak kesempatan yang tak disadari.

Teralu individualis.
berjalan dengan cepatnya,
tanpa menoleh.

Ketika sadar,
tangannya menggapai,
tapi jarak sudah begitu jauh.

Tuan, Tuan, masihkah ada harapan untuk saya?

Semangat!

Di satu titik,
berhenti memikirkan diri sendiri.
karena terlalu egois,
membawa pada harapan kosong
yang akhirnya mengecewakan.

merendah,
mungkin tak banyak yang dapat dilakukan,
tapi kamu bisa tetap berkarya dan terus berbagi.

21 May 2016

Ngeri

Saya bergidik di ujung ruangan,
Semua jadi begitu menakutkan.

Betapa seseorang bisa begitu munafik,
penuh dengan pencitraan dan basa basi.

Saya menyingkir ke ujung ruangan,
ngeri
dan
sungguh muak,
terlalu banyak manusia palsu.

Saya resah,
Bagaimana mungkin, hanya dalam hitungan detik,
wajah-wajah mereka bisa berubah-ubah,
sebentar merpati, sebentar ular.

Sungguh.
mungkin hanya saya yang sudah mulai gila.
karena mereka tampaknya sudah terbiasa.

24 April 2016

Maukah kamu membantuku?

Suara kicauan burung yang merdu membangunkanku di pagi itu,
Mataku terbuka perlahan.
Tubuhku tergeletak di sebuah hamparan rumput luas beratapkan langit.

Ada damai yang menyesap dengan cepat, seiring udara segar yang kuhirup.
Sungguh, peristiwa menarik napas, yang biasanya kulakukan tanpa sadar,
kini ku resapi dengan lambat.
Satu tarikan napas dapat membawa nikmat yang begitu besar.

Aku duduk bersila,
Kupandangi sekeliling dengan seksama
Mataku menangkap bunga-bunga, kupu-kupu, serta burung-burung yang berterbangan di sekitarku.
Pemandangan yang sungguh sangat langka,
mengingat keseharianku yang berada di kota besar yang bising, sesak, dan selalu penuh polusi.

Wajahku mendekat pada bunga disebelahku,
Begitu indah dan harum. 
Ada di tempat ini sungguh membawa kebahagiaan besar untukku.

Tapi rasa bahagia itu tak berlangsung lama,
tiba-tiba saja ada bunyi mengganggu yang kencang sekali, seperti alarm kebakaran,
dan yang kulihat menjadi begitu kacau.
Alamku terbakar, dimana-mana merah menyala,
aku berteriak ketakutan, 
berlari kesana kemari, mencari sumber air untuk memadamkan api yang tiba-tiba besar itu,
belum sempat kutemukan sumber air itu, tiba-tiba semua sudah habis terbakar.
Aku jatuh lemas dan menangis. 
Perasaan tak berdaya menyelimuti.

Dalam waktu yang sangat singkat pula, 
ada banyak orang berdatangan di tempatku,
Kupikir, aku bisa meminta bantuan mereka untuk mengembalikan alamku yang rusak,
tapi sekeras apapun aku berbicara, mereka seperti tak mendengar, bahkan tak merasakan kehadiranku.

Ternyata orang-orang itu datang, untuk berebut lahan.
Mereka berlomba-lomba menggunakan lahan itu untuk kepentingannya.

Dalam sekejap mata, 
bangunan-bangunan tinggi memenuhi tempat itu.
Penuh sesak.
Tak ada lagi ruang kosong,
tak ada lagi pepohonan,
tak ada lagi bunga-bunga indah,
tak ada lagi kupu-kupu yang memukau,
tak ada lagi burung-burung bersuara merdu.

TIDAAAKK!
Aku berteriak berulang kali dan menangis.

Bunyi bising alarm kembali memekakkan telinga.
Dan kali ini aku terkejut, mendapati diriku tersadar dengan alarm handphone yang sedari tadi berusaha membangunkanku.

Aku mengusap wajahku dan menarik nafas panjang.
Ternyata aku hanya bermimpi.
Kulirik jam dinding di kamarku,
menunjukkan pukul 06.20 WIB.
aku terlambat bangun 20 menit!
Segera aku bergegas untuk ke kantor.
Kembali pada realita, berlomba-lomba di jalan-raya dan tenggelam dalam pekerjaan di gedung kantor yang tinggi. 

Semua nampak berjalan seperti biasa,
Tapi mimpi itu telah mengubahku.
Mimpi itu menyadarkanku akan kebahagiaan dan kedamaian yang begitu besar ketika kita bisa dekat dengan alam.

Aku memang tak dapat melakukan hal besar,
Seperti begitu saja mengubah seluruh gedung-gedung tinggi menjadi hamparan rumput luas dengan tanaman yang indah,
Tapi aku berjanji akan melakukan semampuku untuk mengembalikan kebahagiaan yang tak terkira itu.

Kini, aku menjadi penggiat tanaman.
Aku menanam pohon di rumahku dan mengajak teman-teman lain untuk juga menanam pohon di rumah mereka. 
Minimal satu orang satu pohon, dan meminta mereka untuk meneruskan ajakan tersebut.

Aku berharap kota kita menjadi kota yang ramah lingkungan.
Setidaknya diantara gedung-gedung pencakar langit ini, 
masih ada ruang untuk pohon tumbuh dan burung-burung bernyanyi setiap pagi.

Maukah kamu membantuku?



NB : rasanya aku perlu cerita, beberapa hari yang lalu, dalam mimpi, aku bertemu dengan burung-burung yang pernah membangunkanku, mereka mengucapkan terima kasih untuk kalian yang masih peduli :)

31 March 2016

.....

Ketika saya begitu senang bisa bertemu kamu,
melupakan semua kegiatan yang lain hanya untuk bertemu kamu,
tapi ternyata tak demikian dengan kamu.

Begitu banyak alasan kamu utarakan hanya untuk secepatnya berpisah.
Hati saya hancur.

Kamu bilang masalah ini harus ada solusi.
Lalu saya harus apa?
Saya harus apa, kalau kamu sudah tak mau luangkan waktu untuk saya?

Saya hanya bisa janji tak akan lagi mengganggu kamu.
Saya berhenti jadi hantu kamu.

19 March 2016

Percakapan Batin #1

X : Udah demam gitu, kenapa sih gak tidur aja?
Y : Gak bisa tidur, kamu pikirr.....
X : Kenapa?
Y : Terganggu.
X : Karena?
Y : Yaa.. Somehow aku ngerasa terlalu baik sama orang lain. Terlalu percaya sama mereka. Terlalu naif, karena selalu nganggep apa yang mereka omongin, itu yang bener-bener akan mereka lakuin. Dan kemudian kecewa, karena ternyata kenyataannya gak kaya yang mereka omongin. Rasanya aku perlu belajar banyak untuk bedain, mana orang yang bisa bener-bener aku percaya, mana yang nggak.
Oh, ada lagi. Aku juga perlu belajar banyak untuk bedain, mana bantuan yang bener-bener nyata dan mana bantuan yang pura-pura. Lama-lama sakit juga ketemu banyak orang yang pinter acting.
X : Ohh.
Y : Cuma Ohh?
X : Yaa.. gini. Kan kamu sendiri yang bilang, selalu percaya sama orang lain itu keputusan kamu. Dan waktu kamu bilang itu, kamu bilang juga kamu sadar, adalah hak mereka untuk buktiin, kalo mereka sebenernya bisa dipercaya atau ngga. Kalo nyatanya orang yang kamu percaya itu ngga ngelakuin apa yang dia omongin, ya itu hak mereka. Hak mereka untuk ngebuktiin, kalo mereka gak bisa dipercaya. Terus kenapa kamu jadi ngerasa terganggu sampe kaya gini?
Y : Hmm. Ya sih. Ya sih. Tau. Tapi susah ya ternyata ngelawan perasaan kecewa. Apalagi kalo kamu selalu anggep orang lain itu baik, sampe akirnya kamu nemuin, kalo perbuatannya gak sebaik kata-katanya.
X : Ya.. berlajar dari pengalaman lah, Mbok. Jangan punya ekspektasi apapun ke orang lain. Itu kan kamu bilang kunci bahagia?
Y : Ah kamu nih. Paling bisa ngebalikin omongan!
X : HAHA! ya udah, makin malem ini, kamu bisa makin sakit! Tidur sana. Nih, aku masih inget kata-kata Kak Sem pas kotbah waktu itu, "Kasih itu selalu memberi dan melepaskan". Memberi dan melepaskan. Dalam hal ini, bisa jadi diartiin, kalo kamu punya kasih, seharusnya kamu bisa memberi maaf dan melepaskan luka / kecewa / perasaan terganggu kamu ini.
Y : Hmmm. Iya. Memberi dan melepaskan. Memberi dan melepaskan. Memberi dan melepas......
X : ........ Yahh kan ditinggal tidur. Ya udah, tidur sana, semoga cepet sembuh ya, kamu. Semoga arti memiliki kasih itu bisa lebih nyata kamu lakuin. Memberi dan melepaskan. Aku sayang kamu.

18 March 2016

Tentang Ibu itu.

Dahulu saya pernah begitu percaya,
semua orang membantu karena hati yang tulus.

Tapi apa yang diperbuat Ibu itu menyadarkan,
bahwa di dunia ini,
beberapa orang hanya berpura-pura untuk membantu.

Tak semua orang yang mengulurkan tangannya untuk membantu kamu,
benar-benar ingin membantu.
Bisa jadi, mereka hanya ingin jadi orang nomor satu yang tahu tentang kesusahanmu,
kemudian di lain waktu bisa menjadikannya bahan pembicaraan,
Hingga mereka terlihat hebat (?)

Ah, tidak bagi saya.

Di mata saya, tidak ada yang pernah terlihat hebat karena menjatuhkan orang lain.

Saya juga tak tahu mengapa saya bisa tahu semuanya.
Tapi tak apa,
Tak ingin menghakimi dan membalas,
apa yang diperbuatnya, biarlah jadi tanggung jawabnya dengan Tuhan.
Saya hanya bisa berprasangka baik dan percaya,
kalau ternyata itu disalahgunakan,
ya sudah, cukup tahu.

Lagipula, mungkin ibu itu diutus Tuhan untuk menyadarkan saya,
sebelum saya jatuh terlalu jauh lagi,
karena terlalu percaya bahwa ibu itu orang baik.

Untuk seorang sahabat...

Agak sulit membuat kamu mengerti,
bahwa bahagia itu ada di hati.
Mau seburuk apapun keadaannya,
kalau ada bahagia di sana, semua akan jadi baik-baik saja.

Agak sulit membuat kamu mengerti,
permasalahannya tidak terletak pada pekerjaanmu,
tapi hatimu yang kurang bersyukur.

Agak sulit membuat kamu sadar,
kalau semua nasihat ini semata-mata untuk kebaikanmu,
ditengah tekanan penyakit ganas yang menggerogoti.

Akhirnya saya hanya bisa pasrah,
semoga dengan melakukan apa yang kamu sukai,
Kamu bisa menemukan arti yang selama ini kamu cari.

01 March 2016

Oktangel ♥

"Kamu tak perlu jadi pahlawan untuk dicintai,
karena orang yang mencintai kamu, akan membuat kamu menjadi pahlawan"
Kalimat dari film Deadpool ini merangkum sebagian besar hal yang terlintas di kepala saya,
membantu saya untuk menterjemahkan apa yang sudah lama ingin saya utarakan.

Sepuluh setengah tahun yang lalu,
secara tak sengaja, garis kehidupan kami bertemu.
Saling melintang, tepatnya di sebuah acara camping pramuka.

Dia datang dari cabang pramuka lain, yang kebetulan diajak oleh pembina pramuka saya,
Kamu tahu, saya selalu tertarik dengan pria yang bisa mengalahkan saya,
dan kali itu, dia mengalahkan saya.
Secara status, dia ada satu tingkat diatas saya, dia penegak, dan saya masih penggalang.
Menarik.
Saya tertarik.

Sosok pemimpin yang saya lihat dalam dirinya begitu menonjol,
dibalut sifat bersahaja dan humoris.
Tapi saat itu saya hanya bisa diam,
karena teman dalam regu saya membicarakan dan menyukai dia.

Dalam perjalanan pulang dari camping,
kebetulan kami berada dalam satu angkot yang sama.
Saya merasa ditatap dari sebelah kiri.
Lalu saya menoleh, dan ternyata dia.
Tatapan yang begitu dalam, tatapan yang masih saya ingat sampai sekarang.
Saya merasa tertantang, saya balas menatap,
biasanya orang yang ketahuan menatap saya, akan malu dan membuang pandangannya,
tapi dia tetap tak bergeming, terus menatap dan lama.

Sial, dalam hati saya.
Mengapa saya yang jadi canggung, padahal saya yang ditatap duluan.
Saya mengalihkan pandangan, tak mau lagi menatap.
Acara itu berakhir tanpa kami saling bertukar kontak.

Kemudian pada latihan-latihan pramuka berikutnya,
saya jadi terus menantikan dia datang,
padahal cabang pramuka kami berbeda.
Dan yaa, setelah camping itu,
memang dia jadi sering datang.

Melihatnya datang membuat saya tetiba tersenyum sendiri,
walaupun tak selalu ada kesempatan bercakap,
tapi melihatnya saja membuat senang.

Entah pertemuan ketiga atau keempat,
setelah selesai latihan pramuka, kami main basket dan setelah itu ngobrol.
Disanalah teman-temannya dan saudaraku beraksi.
Teman-temannya berteriak "Eh, dia mau tau nomor telepon kamu berapa nih..."
Saya diam saja dan tersenyum.
Tapi saudara saya yang jahil itu langsung menyebutkan nomor telepon saya.
Dia buru-buru mencatat.
Kemudian dia bilang.. "Nomor telepon aku, 0856 xxx xxx" sambil tertawa.
Saya balas tertawa, padahal dalam hati ingin juga tahu nomornya, tapi gengsi. -,-"

Hari itu juga,
setelah pulang dari latihan pramuka,
saya sedang ada di balik selimut saat ada pesan yang masuk.
"Hai ini Okta, aku ganggu gak?"
HAHAHAHAHA!
Kamu tau?
ini sms PERTAMA yang bisa bikin saya loncat dari ranjang dan nari-nari kegirangan di kamar.
Rasanya itu hal terbahagia yang pernah saya rasakan.

Kami sms-an, cuma 3 kali berbalasan, lalu pulsanya habis!
HAHA! Memang odong!
Setelah kami jadian, saya baru tahu kalau saat itu dia juga sangat senang mendapatkan nomor saya,
sehingga tanpa pikir panjang langsung sms tanpa melihat pulsanya.

Setelah hari itu, kami semakin dekat.
Menjelang tengah malam di tanggal 11 September 2005,
Dia mengirim pesan di sela-sela pembicaraan kita,
"Kamu mau aku jadi cowo kamu?"
Pertanyaan tricky! Dia ngga bilang "Kamu mau ngga jadi cewe aku?"
Saya merasa menghadapi pertanyaan yang lebih memberikan kebebasan.

Begini, "Kamu mau ngga jadi cewe aku?" hanya memberikan 2 kemungkinan jawaban, ya atau ngga.
Tapi ketika ditanya "Kamu mau aku jadi cowo kamu?" saya merasa diberi kebebasan untuk memilih.
Memilih siapa pria yang tepat untuk saya. Entah dia, entah bukan.
Jujur, saat itu saya memang dekat dengan beberapa pria.

Sulit untuk langsung menjawab "iya,"
karena saya sadar sebagian hati saya masih ada di antah berantah.
Belum balik sepenuhnya, karena sebelumnya baru saja pecah berkeping-keping.
Sebagian hati saya itu terjebak dalam zona "tak mau peduli dan percaya cinta".
Saya menjelaskan perasaan ini padanya, dan dia mengerti.

Saya bilang, mungkin perasaan cinta saya baru sekitar 60% kepadanya,
dan dia tak mempermasalahkannya.
Cinta bisa tumbuh seiring kebersamaan, katanya.
Dan dia terus menanti hingga perasaan saya bisa balik 100%.
Kami melandasi hubungan ini dengan doa.

Yang pasti ada banyak hal yang bisa diceritakan dalam kebersamaan selama lebih dari sepuluh tahun.
Saya masih ingat moment disaat dia belum punya mobil,
kemana-mana kita naik motor.
Dengan rela dia mau mengantar saya ke kampus (kira-kira perjalanan 2 jam),
dan kemudian setelah saya selesai kelas, kami balik bareng lagi (perjalananan 2 jam juga).
Dia mengajarkan saya ketulusan yang gak bisa dibayar pakai uang.

Pernah sekali waktu saat naik motor,
tiba-tiba hujan dan kami menepi di pinggir jalan.
Saat itu saya mau pergi ke pesta ulang tahun kakak angkat saya,
tapi ternyata celana saya kebasahan, dan saya mengurungkan niat untuk datang ke pesta,
Kami lalu menepi di warung indomie, memesan indomie serta roti bakar dan jus alpukat.
Pertama kalinya dalam hidup saya, saya makan di warung pinggir jalan, ditemani hujan.
Tapi saya merasa bahagia. Sangat bahagia.

Pernah juga kami kehujanan saat di motor.
Tiba-tiba hujan turun begitu deras,
kami berteduh di bawah pohon,
tetapi polisi yang kebetulan lewat menyuruh kami meyingkir dari sana,
karena takut pohon tersebut tumbang.
Jakarta saat itu banjir.
Kami menerobos hujan mencari tempat berteduh lainnya,
cukup lama kami menunggu, tetapi hujan tak kunjung berhenti.
Kami mengambil keputusan untuk menerjang hujan untuk pulang.

Itulah kali pertama dalam hidup saya, saya kehujanan.
Ibu saya selalu marah kalau saya main hujan, karena itu saya tak pernah merasakan kehujanan.
Saat itu saya sangat kedinginan, tapi moment itu selalu hidup dalam ingatan saya.
Kesederhanaan yang lucu, ia membawa kebahagiaan.

Maka ketika salah seorang anggota keluarga - diluar keluarga inti saya, tetapi masuk dalam daftar anggota keluarga yang dituakan-
tiba-tiba mengatakan..."Kamu gak usah sama dia ya.."
dengan alasan karena dia hanya punya motor, karena dia kurang dalam hal materi,
sesungguhnya saya sama sekali tak peduli.
SAMA SEKALI.

Bukan bermaksud untuk tidak patuh,
Tapi saya tak pernah menganggap uang itu segalanya,
tentang ini, pernah saya tulis di sebuah postingan disini
Saya percaya, hasil / materi akan mengikuti apa yang kita lakukan.

Memang ada orang-orang yang terlahir kaya, dan kekayaannya turun-temurun,
tapi saya orang yang sangat menghargai proses & perjuangan.
Bagi saya adalah lebih baik berusaha dari nol,
karena toh saya sadar, saya pun bukan orang kaya,
kerja keras sudah menjadi etos kerja hidup saya.

Saya ingin berjuang bersama, bukan menjadikan pasangan saya sebagai atm berjalan.
Kamu tahu nikmatnya berusaha bersama dari nol? Tidak ada tandingannya, teman.
Kami jadi lebih menghargai setiap proses kehidupan yang kita lakukan bersama.
Saling menopang ketika salah satunya lemah.
Saling menyemangati, saling mendoakan.

Nyatanya, banyak hal yang membuat saya lebih bahagia daripada sekedar materi,
dan saya mengatakan ini karena saya sudah benar-benar merasakannya bukan hanya karangan belaka.

Bagi saya, yang terpenting adalah hati, bukan materi.
Saya menjalani hubungan karena ingin berkolaborasi, bukan mau ber-parasit.
Bukan karena saya merasa ada yang kurang, ada yang harus dilengkapi, bukan.

Tanpa dia, saya sudah utuh. Tanpa saya, dia pun utuh.
Tapi kami menjalin hubungan, agar yang utuh-utuh tersebut menghasilkan karya yang keren karena berkolaborasi.

Saat ini, masalah tersebut sudah lewat jauh.
Hubungan kami sudah naik tingkat lagi.

Bohong kalau selama lebih dari sepuluh tahun kami selalu adem ayem.
Ada banyak permasalahan yang terjadi.
Ketidakpercayaan, kesalahpahaman, kegagalan, sakit hati, dan lain sebagainya.
Tapi saya sungguh percaya, ketika dua orang ingin selalu bersama,
dan menyerahkan hubungannya pada Tuhan,
pasti akan selalu ada jalan yang terbaik.

Saat ini saya ingin bersyukur untuk semua jalan terbaik itu.
Mensyukuri kebersamaan kami.
Mensyukuri kehadirannya dalam hidup saya.

Dia selalu mengajarkan begitu banyak hal berharga yang tak ternilai,
penerimaannya selalu membuat saya nyaman dalam ketidaksempurnaan,
dan menjadi tempat dimana saya selalu bisa merasa pulang, kembali menjadi diri saya sendiri.

Saya merasa dicintai sepenuhnya.
Dan, yaaa benar!
"Kamu tak perlu jadi pahlawan untuk dicintai,
karena orang yang mencintai kamu, akan membuat kamu menjadi pahlawan" 

25 February 2016

Menjadi Sederhana.

Salah satu orang penting dalam hidup saya berhasil menyadarkan, 
yang sederhana itu sungguh indah.

Mementingkan apa yang menjadi esensi,
tanpa perlu memusingkan tetek bengek yang berbau simbolis.
Melepaskan paradigma yang selama ini menancap,
tak perduli dengan kata-kata buruk dan asumsi yang menjatuhkan.

Sungguh menjalani saja apa yang benar-benar penting,
melupakan yang hanya basa-basi,
kembali kepada yang murni.

Kemudian saya jadi bahagia,
bahagia yang tak butuh pengakuan,
Bahagia yang murni.

Maka saya bertekad untuk sederhana,
Meski godaan untuk menjadi yang gemerlap selalu ada.

Ternyata sulit juga bertahan tetap sederhana :D
Semoga kuat melawan arus!

20 February 2016

...

Begini,
ada kalanya kita perlu sendiri,
untuk sekedar menyepi,
atau juga memperbaiki emosi,
karena terus menerus lari,
tak akan pernah baik untuk diri.

Mungkin juga hanya untuk mengumpulkan nyali,
berjalan dengan pasti menggapai mimpi,
menjernihkan hati dari segala buruknya asumsi.

Karena akan selalu terlalu banyak distraksi,
ketika ingin berjalan ke arah yang fitri.

25 January 2016

hiks.

Padahal ada banyak kesempatan,
Tapi kau pilih menghindar karena luka,
Kemudian semakin larut dalam ketidakpedulian.

Lupa,
Bahwa waktu punya batas.

:'(

Ya Tuhan,
Peduli itu menyakitkan,
maka saya mulai untuk mengacuhkan.
Ketidakpedulian yang saya pupuk kini kian memuncak,
Membuat hati saya membatu,
Tanpa bisa saya kontrol lagi.

Tak mau tahu,
Tak mau ikut campur.

Kemudian malam ini dia datang,
kata-katanya sedikit,
menampar saya.

Ya Tuhan,
hati saya remuk.
Beri saya kesempatan,
untuk menunjukkan kalau saya masih peduli.

24 January 2016

#KolaborasiKarya

Hi!
Selamat bergabung!

Duniamilikangel awalnya adalah sebuah blog pribadi yang dibuat untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah saya, tetapi pada perkembangannya, ternyata candu menulis sulit untuk dilepaskan.

Kalau dulu hanya ditulis via notes Facebook, ternyata memiliki blog adalah sebuah kemewahan tersendiri, dimana saya merasa seperti memiliki dunia sendiri. 

Disinilah saya bisa berbagi tanpa ada yang menghakimi, bercerita tanpa ada yang bisa menyela.

Duniamilikangel tolong jangan diartikan bahwa ini akan melulu tentang saya, karena apa yang saya tulis bisa jadi mewakili perasaan teman-teman karena beranjak dari pengalaman atau bahkan terinspirasi dari orang yang tak saya kenal.

Menurut saya, dan memang bagi saya, menulis adalah salah satu cara agar tetap waras, karena ada banyak hal dan rasa yang terkadang tak dapat diucapkan. Maka dari itu, saya ingin mengajak teman-teman untuk juga mulai menulis.

Duniamilikangel bisa saja diganti dengan nama kalian masing-masing. Tapi semangatnya adalah satu. Hidup penuh makna untuk diabadikan dan hidup adalah juga tentang berbagi.

  Saya selalu percaya, semua hal keren dapat kita capai jika berkolaborasi. Oleh karena itu saya ingin mengajak kalian bergabung dalam #KolaborasiKarya.

Kalian dapat mengirimkan KARYA KALIAN berupa foto dan atau kutipan kalimat perasaan kalian ke email duniamilikangel@gmail.com, jangan lupa sertakan akun IG kalian.

Yuk! Mari menulis! Mari hasilkan karya indah bersama! :)


20 January 2016

Random part kesekian.

"Biar aku mikir dari sekarang.."

"Mereka terprogram kali, makanya cepet.."

"Sekali ngomong bisa menggetarkan hati para perempuan."

"Dasar kerajinan."

"Cari suara yang bagus aja kales.."

"Ayo berpikir.."

"Jadi mestinya bacanya gimana?"

"...yang penting konsisten."

"Memang ada rencana apa lagi?"

"Ini orang-orang hebat banget sih.."

"Nyomot sana sini.."

"Iya juga ya.."

"Ya gapapa, aku cuma bantu-bantu aja.." 

"Kamu mah selalu always.." 

"Aku mah gak pernah never kales.."

"Karyanya harus bener-bener bagus."

"Belom tau mau buat apa.."

"Kalo gak dijadwalin, gak mikir-mikir."

"Iya deh, tenang."

"Aku merasa kalah."

"Suka nantangin ya dia.."

"Iya udah tenang jangan panik."

"Beda konsep nih.."

"Yaa gimana bisa dicontohin."

"Asli, galak beneran."

"Mereka isinya gak jelas."

"Ini mah bukannya nungguin, tapi kerja."

"Kan ini semua bergeser yang aku lakuin.."

"Ya.. kalo karya itu harus idealis."

"Udah tenang aja."

"Haha, apaan sih kita inii..."

"Malah ketawa"

"Gak muter kok.."

"Itulah. bacanya salah intonasi."

"Ngeselin, tapi pengen bikin ngakak."

"Ya kalo personal harus konsisten."

"*ngomongin apa sih ini*"

"Amin-amin."

Sulit -.-"


19 January 2016

#30haribercerita

Foto karya : Billy Djokosetio


Budi bermimpi, ia dan ibunya pergi, kembali ke masa lampau.

Budi kecil sedang tertawa. Ibu selalu mencukupi semua kebutuhannya, terbungkus rapi dengan senyum untuk Budi. Budi tak pernah tahu ibunya perlu menjual ginjal agar Budi tetap sekolah. Ibu tak pernah mengeluh.

Budi kembali ke masa SMP, saat itu teman-temannya sering menjulukinya anak haram, karena ia hanya dibesarkan oleh seorang ibu. Semenjak itu, ada dendam di hati Budi, Budi benci, tak hanya pada teman-temannya, tapi juga pada ibunya yang membuat malu. Cita-citanya hanya satu, ia ingin pergi meninggalkan ibu secepatnya.

Tekadnya kemudian terpenuhi, dengan dalih mencari kerja, ia meninggalkan dan melupakan ibunya.

Budi terhenyak dari mimpi dan teringat sudah 15 tahun berlalu sejak peristiwa itu.
Ada sesak yang tiba-tiba menyergap, Budi mencoba menghubungi ibunya, tapi tak bisa karena kehabisan pulsa.

Di pagi harinya, dengan tergopoh-gopoh, Budi pergi ke rumah ibunya dengan sejuta rasa bersalah.

Yang didapatinya hanya rumah kosong. Kata tetangga, ibunya telah meninggal setahun lalu.

"Ini dari ibumu, ketika sekarat, ia titipkan ini pada saya. Dia selalu menantikan kamu pulang disana setiap hari," kata si tetangga sambil menunjuk tangga di depan rumah Budi.

Dengan gemetar, Budi membuka surat tersebut,
"Budi, anakku, saat kamu pamit ingin pergi mencari kerja,
hati ibu hancur karena takut kehilangan kamu,
satu-satunya anugerah yang selalu ibu syukuri dalam hidup ini.

Tapi ibu tahu, diluar sana terbuka banyak kesempatan untuk kamu berkarya,
maka ibu ijinkan kamu, meski tak rela.

Budi, anakku, Ibu selalu tahu, kamu akan berhasil.
Ibu tahu, kamu tak sempat menghubungi atau mengunjungi ibu karena pekerjaanmu,
Tak apa, Nak. Ibu akan selalu menunggu dan mendoakanmu.

Akhir-akhir ini kepala ibu sering bermasalah, sering sakit tak terduga,
Maka ibu menitipkan surat ini pada Pak Paimin,
agar jika sesuatu terjadi dan ibu tak sempat bertemu kamu,
setidaknya surat ini mampu bertemu kamu.

Ibu tahu, kamu marah pada ibu,
maafkan ibu yang selalu membuat malu, Nak.
Andai ada yang bisa ibu lakukan untuk menebus kesalahan ibu.

Ibu hanya ingin kamu tahu, Ibu selalu sayang kamu.
Selalu dan tak pernah berubah.
Semoga kamu cepat pulang, Nak.
Ibu rindu.."

Budi jatuh lemas. Mendadak ada ruang kosong di hatinya bernama rindu.
Rindu yang tak mungkin lagi terpuaskan.

#30haribercerita

18 January 2016

Mencintai dengan kebebasan

Di suatu pagi,
saya terbangun dan tetiba sedih.

Betapa rasa takut kehilangan menyergap.

Tapi mencintai berarti membebaskan.
Maka saya ingin membebaskan,
karena tak ada yang lebih membahagiakan daripada dicintai dengan kebebasan.

----------------------------------------------

Saya pernah bertanya-tanya,
mengapa Sang Pencipta memberi kebebasan kepada manusia,
ketika Ia benar-benar mencintai?

Sang Pencipta, Maha Kuasa,
mengapa tak mengekang manusia,
dengan pilihan-pilihan aman saja?
kalau pada akhirnya,
taruhannya adalah kematian yang kekal.

Apakah Ia sungguh cinta?
Atau Ia sebenarnya hanya ingin menyaksikan permaian,
lalu tertawa dengan pilihan salah yang dibuat umatNya?

---------------------------------------------

Kemudian saya masuk dalam sebuah percintaan,
dimana rasa takut kehilangan bisa datang begitu tiba-tiba.

Godaan untuk mengekang selalu ada,
tapi seringkali saya tepis jauh.

Kesadaran itu tiba-tiba muncul,
bahwa cinta bukanlah sesuatu yang dapat dipaksakan.
Semakin cinta, semakin harus bisa membebaskan,
bahwa mencintai juga berarti harus siap hancur,
ketika yang dicintai memilih untuk menjauh.

Mungkin ini jawaban Sang Pencipta

--------------------------------------------

Di suatu pagi,
saya terbangun dan tetiba sedih.

Betapa rasa takut kehilangan menyergap.

Tapi mencintai berarti membebaskan.
Maka saya ingin membebaskan,
karena tak ada yang lebih membahagiakan daripada dicintai dengan kebebasan.

15 January 2016

Dear Jun #4

Dear Jun,

Ketika ada perdebatan, bolehkah ada hubungan kakak-adik antar lawan jenis? atau bolehkah kita memiliki sahabat lawan jenis dalam status berpacaran?

Ini jawabanku, Jun..

Kamu tahu persis, bagiku, rasa 'sayang' dan 'cinta' selalu punya porsi yang berbeda.

Aku bisa saja bilang sayang ke keluargaku, teman, sahabat, bahkan semua makhluk (dalam hal ini bisa saja kubilang aku sangat sayang anjingku). Berbeda dengan kata 'cinta'. Cinta akan selalu kukatakan HANYA kepada Tuhan dan orang yang sungguh spesial dalam hidupku.

Bagiku pribadi, kata 'sayang' sudah akrab sedari kecil, ketika beberapa pria yang lebih dewasa dan dekat denganku melontarkan kalimat itu.

Pada akhirnya kata 'sayang' kuartikan sebagai tanda sayang seorang kakak kepada adiknya. Tak pernah lebih dari itu.

Bahkan saat salah seorang yang kuanggap kakak, mencoba mengubah hubungan kakak-adik menjadi hubungan yang lebih serius sebagai pasangan kekasih, aku menghindar. Aku memang sayang. Tapi... bagaimana ya menggambarkannya, bahwa sayang dan cinta sungguh berbeda bagiku. Aku pun tak akan pernah mau merusak apa yang kusebut hubungan kakak-adik, sahabat, atau teman dekat menjadi semacam percintaan. Keduanya sungguh terpisah.

Tapi aku termasuk orang yang serius dalam menghadapi suatu hubungan. Ketika seseorang kuanggap menjadi teman, sahabat, kakak, atau adik, aku selalu ingin mereka bahagia, dan aku akan melakukan semampuku agar mereka bahagia. Tapi sialnya, tindakan ini sering disalahartikan, dimaknai berbeda.

Banyak orang tak bisa menempatkan rasa 'sayang' dan 'cinta' pada porsi yang berbeda.

Ada dua hal yang paling sering terjadi dan aku sangat benci.

Yang pertama, "si penerima kebaikan" (entah orang yang kuanggap teman, sahabat, kakak atau adik) merasa kalau aku "suka" atau "cinta" mereka. Sulit mengatakannya, tapi jujur, hal ini membuat aku muak. Bertemu dengan orang yang terlalu pede, apalagi yang dengan tak tahu malu nya mengutarakan itu di depan kamu, sungguh menjengkelkan. Padahal mereka tahu dan seharusnya sangat sadar, bahwa cinta yang aku punya ini hanya milik satu orang. Selama masih bersama orang itu, cintaku akan tetap HANYA untuk dia. Bertemu dengan orang seperti ini, membuat saya berpikir seribu kali ketika ingin berbuat baik kepada mereka selanjutnya.

Yang kedua, "si penerima kebaikan" pada akhirnya menjadi tertarik dan suka padaku. Hal ini mengganggu, Jun. Kamu bisa-bisa dihantui rasa bersalah karena jadi manusia yang terlalu baik. Kamu jadi seperti terlihat memberikan harapan palsu dan jahat. Padahal bukan itu maksudmu.

Kedua hal ini sering terjadi berulang kali, Jun. Dan membuat aku menjadi sangat lelah.

Maka, kalau kamu bertanya padaku, jawabanku jelas, Jun.

Walaupun aku bisa menganggap teman / sahabat / kakak / adik angkat lawan jenis itu sungguh terpisah dari urusan percintaan, nyatanya banyak orang yang masih menyatukan dua hal tersebut dan mencampuradukkannya, dan membuat kacau. Maka akan lebih bijak kalau aku mengambil langkah seribu untuk menghindari hal-hal semacam itu.

Mencintai dan dicintai dengan takaran yang seimbang sudah membuat bahagia, Jun. Untuk apa repot-repot terjebak dalam drama konyol yang akan berujung kacau?

07 January 2016

Untuk kamu,

Ada banyak orang yang hobinya mencela,
Menjatuhkan,
Karena merasa dirinyalah yang paling tahu dan paling benar.

Komentar-komentar mereka hanya akan membuat resah.
Membuat kita merasa tak cukup pantas dan tak cukup layak.

Untungnya, Tuhan selalu punya cara untuk menyemangati.
Lihat sekeliling, caranya terlalu ajaib dan mengagumkan.

Kenyataannya,
Hidup kita berjalan,
tak berlandaskan celaan mereka.
Maka tak perlu dirisaukan.
Tak perlu didengarkan.

Jangan biarkan mereka mematahkan semangat.

Teruslah berjuang!

06 January 2016

Selamat Berjuang!

Memasuki babak baru,
tak bisa lagi menghindar,
tak ada kata mundur,
dan tak boleh ada kata menyerah.

Maju jadi satu-satunya jalan.

Mereka (baca : suara-suara dalam diri saya),
mengolok dan mengatakan bahwa saya tak mampu,
karena itu,
saya lakukan!

Haha!

Ini akan jadi permainan yang sangat menarik.

Akan saya buktikan,
bahwa ketidakmampuan hanya ada dalam pikiran,
bukan kenyataan!

sumber foto : IG @agentsteven *tiba-tiba saya suka sekali gambar ini! haha*