24 December 2016

Keajaiban?

Banyak hal dalam pernikahan saya yang terjadi seperti kebetulan, tapi kok saya percaya ini semua bukan kebetulan, karena terlalu ajaib, dan seperti ada tangan yang menuntun saya. Sampai saya gak bisa bilang apa-apa lagi selain, terima kasih Tuhan untuk anugerahnya.

1. Saat lamaran, adik saya yang sekolah di Korea mau pulang ke Indonesia, dia ngerasa sayang karena pulangnya cuma 1 minggu di Jakarta, tapi mama bilang gapapa, pulang aja. Beberapa hari setelah dia beli tiket buat ke Jakarta, dia dapet beasiswa apa gitu dari Professor nya, yang intinya seharga tiket pesawat, jadi semacem bisa gantiin uangnya yang keluar untuk beli tiket.

2. Pas saya mau bikinin adik saya baju untuk dia pake pas hari H, mama saya agak khawatir tentang fitting dll nya, secara adik saya ini ada di Korea, dan bakal pulang ke Jakarta cuma pas deket-deket hari H saya. Secara kebetulan, temen saya yang bikin gaun untuk adik saya, memang ada rencana liburan ke Korea, jadi gaun adik saya bisa dibawa ke Korea dan dia bisa fitting disana.

3. Pas lagi cari-cari sepatu untuk hari H, saya mulai ngerasa cape keliling-keliling toko dan berdoa supaya cepet ketemu sepatu yang sesuai. Terus kita masuk ke satu toko sepatu dan disana ada yang saya suka. Saya berencana beli sepatu itu, ternyata pas bayar, sepatu itu lagi diskon 50% dari harga normal. Seneng banget, udah suka banget sama sepatunya, dikasi hadiah 50% juga sama Tuhan.

4. Pas mau kirim-kirim undangan ke temen-temen, saya udah tanya-tanyain alamat mereka, tapi agak bingung gimana kirim undangannya, apa mending pakai kurir atau JNE, dan ternyata di hari saya mau kirim undangannya, JNE lagi hari bebas ongkos kirim. Betapa beruntungnya saya, bisa kirim undangan pakai JNE yang kilat, dan gratis semua, sekitar 40 - 50 undangan.

Masih banyak keajaiban-keajaiban lain yang bikin saya ngerasa begitu disayang Tuhan. :')

Persiapan Pernikahan

Setelah sekian lama ada di angan-angan,
kali ini saya beneran niatin untuk nulis persiapan wedding saya kemarin.

Jadi gini,
dari beberapa tahun yang lalu,
saya sama (mantan) pacar udah mulai ngomongin,
kita mau nikah "dua tahun lagi",
yang seringkali terus mundur "dua tahun lagi" (saya pernah tulis disini)
sampai akhirnya mentok lah di tahun 2016 ini.

Dari awal tahun udah ada omongan 'tahun ini',
tapi belum serius banget kita rencanainnya.
Baru dimulai bulan April, kita ikut bina pranikah yang diadain sama gereja.
Trus itu juga kita gak ngapa-ngapain lagi sampe bulan Agustus.

Tanggal 11 Agustus,
di saat kita ngerayain 10 tahun 11 bulanan,
Okta ngomong ke papa mama saya,
kalo dia minta ijin mau menikah sama saya.
Darisanalah kita mulai persiapan.

Pertama kali, kita cari tanggal.
Cari tanggal ini juga gak ribet-ribet amat,
kita cuma cek di gereja, yang kosong di bulan Desember itu ada tanggal berapa aja,
terus disesuain sama waktu nya adik saya yang sekolah di Korea bisa balik ke Jakarta.
Ketemu lah tanggal 10 Desember, oke, fix. :D

Lanjut, karena dari awal kita udah tau banget kalo kita mau yang sederhana,
tanpa resepsi, cuma pemberkatan & acara keluarga
jadi kita langsung cari restoran untuk acara keluarga nya.
(Tentang pernikahan sederhana ini juga pernah saya tulis disini)
Setelah telp-telp & survey ke beberapa restoran,
kita akhirnya sreg untuk di Restoran Central yang di Tomang,
Saya senang karena disini, kita dapet ruangan yang menurut saya eksklusif,
jadi bener-bener pas untuk acara keluarga yang intim.

Oh ya, ada salah satu cita-cita saya, ini langsung saya kutip dari daftar impian saya :
"55. Ajak temen-temen untuk kolaborasi di pesta nikah"
dan, ini yang bener-bener kita lakuin di pernikahan kita.
Saya merasa punya banyak temen-temen hebat disekitar saya, tapi kurang terekspos,
Karena itulah, saya bener-bener mau kenalin temen-temen saya ke orang lain.
Makanya saya pun cetak logo mereka di undangan saya.
Gak lazim gitu sih, beberapa orang nyangkanya itu sponsor,
tapi ya udalah ya, tersertah juga mau nyangka apa,
yang jelas, saya bangga masukin logo mereka di undangan saya.
Senang karena pada akhirnya, mimpi saya satu lagi tercapai.
Punya pesta pernikahan, hasil kolaborasi temen-temen yang hebat.
Saya bekal ceritain satu-persatu dibawah.

Pertama tentang jas,
Untuk jas ini, saya punya ex-boss yang baik banget,
dan kualitas bikin jas nya udah gak diraguin lagi.
Bisa di cek di gerai nya di Galleries Lafayette, Philip 1991.
Saya pernah berpikir kalo Pak Philip ini,
suatu saat pasti akan mendunia,
karena kemampuan buat jas nya udah kaya orang luar negeri gitu.
Ini hasilnya, super puas, Okta berubah jadi super ganteng :D
Terus ada temen yang ngerti fashion, bilang kalo jas nya okta "perfect fit banget",
ya iyalah :P

Jas nya Okta dari Philip 1991
Semua jas adik, om, papa, dan Okta, kita percayain sama Philip 1991
dan hasilnya super duper puas! :D

Kedua, tentang gaun,
Gaun pernikahan saya, saya percayain ke temen SMP & SMA saya,
namanya Irene, bisa dilihat di instagramnya @jahitangan.
Memang dia belum pernah bikin gaun wedding sebelumnya, baru sampe bikin baju untuk mama nya, pas nikahan dia.
Tapi ngeliat detail yang dia buat di baju mamanya, saya jadi tertarik.
Tadinya saya contact dia untuk serahin gaun saya, mama, & adik untuk dia yang bikin semua,
tapi ternyata dia bilang gak keburu untuk bikin gaun mama, jadi cuma baju saya dan adik-adik.

Beberapa temen saya bilang, saya berani banget karena percayain ke temen saya yang baru mulai bikin baju, tapi buat saya, saya bener-bener percaya dia bisa bikin yang bagus.
anyway, saya gak gampang percaya orang lain, tapi kalo saya percaya, saya bakal percaya abis-abisan.
Dan saya ngerasa beruntung juga. Tadinya mama saya sempet bingung, gimana kalo ade saya yang di Korea bikin baju, nanti fittingnya gimana, gitu2 deh. Secara dia bakal balik ke Indo lagi nya udah deket2 hari H saya. Terus kaya udah bener-bener diatur Tuhan gitu, kalo Irene (si penjahit gaunnya) punya rencana ke korea. jadi adik saya yang di Korea, bisa fitting di Korea untuk gaunnya.
Kebetulan?
Saya rasa nggak, saya ngerasa kalo saya udah diarahin.

Oh ya, detik-detik menjelang hari H, ternyata adiknya Okta (Dewi) juga hamil, dan badannya bertambah besar, untungnya Irene bisa gedein lagi bajunya Dewi jadi muat n bagus.

Super suka semuanya, puas sama hasilnya.
Irene bisa bikin gaun yang bener-bener saya mau. Simple tapi bagus, ngga ribet kalo jalan. :D




Ketiga, untuk fendor Foto & Video.
Saya percayain foto hari H & foro prewed saya ke temen kuliah saya, Billy Djokosetio,
dia sekarang punya semacem jasa foto profesional, bisa dilihat di IG nya @motiopictures.
Saya Suka banget sama etos kerja Billy & tim,
selalu dateng sebelum waktunya,
prepare banget & bisa capture apa yang saya mau.

Untuk video, tadinya saya sama (mantan) pacar, gak mau pake video,
karena si (mantan) pacar, gak terlalu suka di foto, dan kalo pake video, nanti saya juga yang males untuk ingetin si pacar buat senyum, haha.
Lagian kita agak zonk juga kayanya kalo harus di foto / di videoin dengan settingan gitu,
yang ada jadi berasa fake banget, jadi kita milih untuk foto aja.
Tapi karena di gereja, saya ikut pelayanan di Rhemata Production,
jadi tim Rhemata katanya mau kasi apresiasi untuk pelayanan di hari H saya.
Ya udah akhirnya di gereja ada 2 video dari Rhemata Production.

Oh ya, saya cerita sedikit, untuk prewed, tadinya saya mau diluar kota,
udah mikir kaya semacem di Bandung atau di Bali,
tapi si Okta bilang, mending di Jakarta aja,
karena kita orang Jakarta, harusnya bangga sama Jakarta ini.
Hmm, bener juga, jadi lah kita coba untuk di monas & balaikota.
Pertama kali denger kata Monas, saya udah lumayan males gitu,
kebayang Monas yang rame dan berantakan.
Tapi Okta bilang, mending kita survey dulu.
Ya udah kita survey, dan ternyata image Monas yang berantakan, udah ilang donk.
Monas sekarang udah keren guys!
Jadilah kita foto prewed di Monas & Balaikota.

* Behind the Scene, tanggal 22 Oktober, pas kita foto prewed, ternyata di Monas lagi ada Hari Santri Nasional. Monas rame banget, tapi untung Billy & team tetep bisa ambil angle yang bagus! Dan bersyukur banget hari itu cerah, padahal hari sebelumnya dan paginya ujan deras. Hujannya baru deras, pas kita udah ganti tempat ke Balaikota :') Betapa saya ngerasa dilindungin Tuhan!







Keempat,
Untuk desain - desain & temen yang bantu WO di hari H,
saya percaya banget sama temen sepelayanan saya, Ci Sally, yang punya IG @little.fairy_planner,
terus cetak undangannya sama Ko Ivan, yang punya Monica Printers.
(Bisa contact saya kalo mau contact vendor-vendor ini ya)
Saya senenng banget karena Ci Sally bisa bener-bener terjemahin desain seperti apa yang saya mau,
jadi desain undangan yang unik & Ci Sally juga bantu saya sampai detail, kaya desain buku tamu, desain nomor meja makan, dll. Ngerasa kebantu juga pas hari H acara, semua beres, aman terkendali.
Super love!



Kelima, untuk makeup,
Make up artist saya ini rahasia, temen lumayan deket sama Okta.
Saya percaya sama dia walaupun saya belom pernah tau dia seperti apa,
tapi saya sering denger tentang dia, dan tempat kerjanya yang super mahal itu.
Saya gak pake test make up, dan karena ini, beberapa temen saya ngoceh-ngoceh ke saya,
"Lu sih gila njel, masa gak pake test make up!"
Wkwkwkw saya cuma ketawa, saya bilang, liat aja nanti hari H gimana hasilnya.
Dan saya seneng, pas hari H, yang ngomel itu, pada bilang make upnya bagus :D
Saya pun suka, karena gak keliatan tebel. Natural, tapi flawless & bagus!
Thanks a lot to my secret MUA :3



Keenam, Bouquet bunga & corsage,
Ini saya percayain ke temen SMA saya,
temen yang lumayan deket & hobbynya ngerangkai bunga, namanya Flora
bisa dilihat di IG nya @floratjhong :)



Ketujuh, Mobil pengantin
Mobil pengantin ini, kita pakai mobil temen baiknya Okta,
dan sehari sebelum hari H, Okta sama temen-temennya hias sendiri mobil ini sampai jam 1 maleman kira-kira :D




Kedelapan, kue pengantin
Mungkin gak ada penganten yang seribet kita, nyiapin pernikahan sampe ke kue pengantennya, kita mau siapin sendiri.
Alhasil kita keluar masuk toko kue buat cari pernak pernik buat kue & pita nya,
cari referensi nya di internet, & akhirnya nyerahin semua pernak perniknya ke tante saya yang jago bikin kue buat dihias.

Kue nya jadi bener-bener kaya yang kita pengen!


Apalagi yaaa, kayanya ini udah semua deh. Berasa ribet pas nyiapinnya, apalagi saya orang yang perfeksionis, maunya sempurna terus. wkwkkw. Tapi pada akhirnya seneng banget ngeliat semuanya sesuai sama yang kita mau! :D

22 December 2016

Selamat Hari Ibu!



Semua yang terbaik yang pernah terpikirkan oleh kalian tentang seorang ibu,
itulah ibu saya :')

Seseorang yang cintanya begitu besar untuk keluarga dan anak-anaknya,
Seseorang yang selalu memberi teladan tentang cinta yang rela berkorban dan tidak egois.

Ibu saya,
Seseorang yang rela bangun subuh-subuh di saat seisi rumah masih terlelap,
menyiapkan bekal untuk anak-anaknya,
memastikan anak-anaknya selalu makan makanan yang sehat.

Ibu saya,
Seseorang yang sering terjaga di tengah malam,
mendoakan keluarga dan anak-anaknya.
Membuat saya sadar,
kapanpun saya merasa beruntung dan berhasil,
semua berkat ibu.
Saya yakin doa ibu saya telah dikabulkan Tuhan.

Ibu saya,
bukan seseorang yang sempurna,
tapi dalam kelemahannya,
dia mencintai saya dengan sempurna.

Selamat Hari Ibu! :')

10 December 2016

Oktangel



Salah satu cita-cita besar kami terwujud.

Sebuah pernikahan sederhana,
dimana hanya terdiri dari pemberkatan nikah 
dan acara intim dengan keluarga inti,
tanpa resepsi.

Ya, kami memilih untuk tetap sederhana,
ditengah arus dan godaan untuk selalu jadi gemerlap.
Bagi kami, yang terpenting dari sebuah pernikahan adalah ketika kami diberkati di gereja,
Bagi kami, yang terpenting adalah doa saudara dan teman-teman terkasih untuk pernikahan kami. 

Kami sangat amat bersyukur ada di tengah keluarga,
dengan orangtua yang membebaskan anaknya memilih caranya sendiri untuk bahagia.
Hal ini menjadi penting, 
karena begitu banyak pesta pernikahan yang pada akhirnya dilakukan atas tuntutan orang tua.

Kami bersyukur bahwa dalam persiapan hingga pelaksanaannya,
semua dilancarkan oleh Sang Pencipta,
Banyak kebetulan ajaib yang pada akhirnya kami yakini jadi anugerah,
dan betapa membuat kami merasa disayang.

Kami bersyukur untuk rekan-rekan yang sudah mendukung acara kami,
dan menyadarkan kami satu hal, 
tak perlu jadi milyuner untuk punya banyak teman hebat yang sigap membantu.

Kami bersyukur dan berterima kasih untuk setiap saudara dan teman yang telah hadir pada acara kami, teman-teman yang sudah membooking tiket untuk pulang ke Indonesia atau ke Jakarta dari jauh-jauh hari untuk menghadiri pernikahan kami, teman-teman beda agama yang dengan rela masuk ke gereja dan memberi teladan tentang arti toleransi yang sesungguhnya, teman-teman yang dengan sengaja mengosongkan segala jadwalnya, termasuk mengundur jadwal bepergian, bolos kuliah, dll di pagi ini demi menghadiri acara kami.

Kami bersyukur dan berterima kasih juga untuk kawan-kawan yang berhalangan hadir, tapi tetap mendoakan kami dari manapun mereka berada.

Terharu.

Pada akhirnya kami bersyukur untuk semua yang terjadi.
begitu indah tanpa harus mewah.

Sederhana.

Sesederhana cinta kami.

#Oktangel
10122016